45 Synonyms for “Food”

Food means “a substance we eat for nutritional and/or gustatory purposes,” but that word is bland. For a tastier experience, use one of its synonyms listed below to convey the connotation you desire your readers to digest:

1. Aliment: food as nourishment
2. Bite: a bite’s worth of food, but also a small amount of food, such as a snack, or a casual reference to a larger amount
3. Board: the food laid out on a table, from the association of board with table; also denotes the part of the housing arrangement known as room and board, where room refers to lodging and board to meals
4. Bread: a synecdochic reference to food (synecdoche is a rhetorical device in which a part stands for a whole, as in “All hands on deck” for “All sailors on deck”)
5. Chow: food (slang); also a verb, as in “Chow down”
6. Comestible: food (formal or mock-formal); also a synonym for the adjective edible
7. Comfort food: food that satisfies nostalgic yearnings for traditionally prepared meals
8. Cooking: food, especially as specifically prepared, as in “I like her cooking”
9. Cuisine: food prepared in a specific fashion, as according to cultural tradition, or the manner or style of cooking
10. Diet: the particular combination of food for a person, group, or society, or a combination of food specified for or by a person for health reasons and/or weight loss; also a verb referring to the process of improving or maintaining health and/or losing weight
11. Dish: a preparation of food served in a single container as part of a meal; also, a container or piece of dinnerware for cooking, serving, or eating food, or an attractive person, or a verb meaning “to gossip”
12. Eatable: food; also a synonym for edible
13. Eats: food, especially convenient or simple food (slang)
14. Entrée: the main course of a meal
15. Fare: food, in the sense of what is available or what is traditionally eaten
16. Fast food: food prepared rapidly, especially in restaurants that serve food quickly and at a high volume; also, used as an adjective in this sense or in that of something produced with little regard for quality
17. Feed: food for livestock; also used to describe an informal fund-raising event such as a crab feed in which a featured food is served with other dishes
18. Fodder: see feed; also refers to material in general that is readily available for use or consumption (“cannon fodder”)
19. Foodstuff: something used as food, especially as a raw ingredient in a food product
20. Goodies: edible treats
21. Groceries: food purchased at a store
22. Grub: see eats
23. Handout: food given free for charitable purposes
24. Home cooking: food prepared at home in a traditional manner, with the nostalgic connotation of comfort and familiarity
25. Larder: a supply of food, from the synonym for pantry
26. Meal: the food served at a particular sitting
27. Meat: see bread, or food consisting of the flesh of an animal other than a fish
28. Menu: the food served during a meal, or a list of food to be served; also, any list of offerings or choices
29. Mess: a meal served to a group of people who routinely eat together, as a ship’s crew; also, that group of people or the location where they eat, or a certain amount of food
30. Nourishment: food in the sense of something that satisfies the need to eat; also, the act or state of nourishing or being nourished, or something other than food that provides a corollary benefit
31. Nutriment: something that satisfies the need for nutrition
32. Pabulum: food prepared in a semiliquid state for ease of eating and/or digestion; also, communication of minimal value or sophistication thought to be acceptable to lowest-common-denominator consumers, or, rarely, communication thought to be intellectually stimulating
33. Provender: see feed, or food in general
34. Provisions: a supply of food made available for specific use, as by an expedition
35. Ration: a supply of food made available for a specific person, as a member of a military unit, or, in plural form, such food in general; also, a supply of another commodity as dictated by availability
36. Refreshment: a snack or small meal intended to sustain until the next meal
37. Slop: low-quality food, or leftovers given to livestock; also, garbage, excrement, or slush, or effusive communication
38. Store: see larder
39. Subsistence: the minimum amount of food necessary for survival; also, the equivalent in nonedible commodities
40. Sustenance: see aliment
41. Table: see meal and larder
42. Take-out: food obtained from a restaurant to be eaten elsewhere
43. Viand: see dish, or a piece or item of food, especially a particularly delicious one, and, in plural form, see provisions
44. Victuals: food, or see provisions; as victual, a verb synonymous with provision in the sense of supplying with provisions
45. Vittles: food (a dialectical spelling of victuals)

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

85 Synonyms for “Help”

There are so many ways to help — at least eighty-five, I discovered. Here are that number of synonyms and idiomatic phrases for the verb help:

1. Abet: to actively help with an endeavor
2. Accommodate: to offer something, especially to help meet a need or want
3. Advance: to speed up the development of an initiative or cause
4. Advise: to recommend or warn
5. Aid: to provide something necessary to help
6. Alleviate: see relieve, and to help correct or remove a problem
7. Ameliorate: to make better or more manageable
8. Amend: to help by improving
9. Assist: to supplement an effort
10. Attend: to stand ready to help
11. Back: to help with actions or words, or to help financially
12. Backstop: see bolster
13. Bail out: to help someone suffering hardship; also, to abandon an enterprise
14. Ballyhoo: see hype
15. Bear a hand: see “lend a hand”
16. Be of use: see benefit
17. Befriend: to become a friend of
18. Benefit: to be helpful
19. Bolster: to help in order to strengthen
20. Boost: to physically help one up from below, or to help publicly; also, slang for “steal”
21. Buck up: see bolster
22. Buttress: to strengthen figuratively or literally
23. Care for: to help someone recover
24. Champion: to advocate or protect
25. Cheer: to make someone feel better through deeds or words; also, to applaud vocally
26. Comfort: to provide hope or strength, or to console
27. Contribute: to give financial or material help or to provide services
28. Cooperate: to proactively offer help, or to compromise
29. Counsel: see advise
30. Deliver: to convey something to another
31. Ease: to make easier
32. Embolden: to give courage to
33. Encourage: to inspire, or to help by offering a positive comment or making a helpful gesture
34. Endorse: to approve or recommend
35. Facilitate: to help enable something to occur
36. Favor: to give partisan help to someone
37. Forward: see encourage
38. Foster: see encourage and nurture
39. Further: see encourage
40. Go to bat for: see back
41. Guide: see advise, or to show or demonstrate
42. Hearten: see encourage
43. Hype: to provide extravagant publicity
44. Intercede: to become involved on another’s behalf
45. Launch: to help someone start an enterprise
46. Lend a hand: to provide material help
47. Meliorate: see ameliorate
48. Mentor: see advise
49. Minister to: to give help to, especially in terms of emotional or physical needs
50. Mitigate: see relieve and mollify
51. Mollify: to assuage, soften, or soothe
52. Nurture: to help develop
53. Oblige: to indulge a request for help
54. Open doors: to provide help through influence or recommendation
55. Palliate: to reduce discomfort or pain, or to excuse
56. Patronize: to provide help through influence or financial support
57. Plug: see promote
58. Promote: provide help by advertising or by enabling publicity
59. Prop up: see bolster
60. Push: to help in reaching an objective
61. Reinforce: see encourage, or to strengthen
62. Relieve: to remove a burden or obligation, or to take one’s place in performing a task
63. Remedy: see relieve
64. Rescue: to help someone or something harmed, in poor conditions, or in financial straits
65. Restore: to improve by returning to a previous, better condition, or to help rejuvenate
66. Revive: to bring back to life or former improved circumstances
67. Root for: to publicly make positive comments, or to applaud vocally
68. Sanction: to approve, especially in an official capacity; can also mean to ratify, or to censure)
69. Save: see rescue
70. Second: see assist and reinforce
71. See (something) through: to help accomplish or complete a task
72. Serve: to satisfy or supply needs or wants
73. Sponsor: see patronize
74. Stand by: see back
75. Stick up for: see back
76. Stimulate: see restore
77. Stump for: see promote
78. Succor: see relieve
79. Support: see assist and promote
80. Sustain: see assist and relieve
81. Take under (one’s) wing: see patronize
82. Treat: to care for
83. Stand one in good stead: see bolster
84. Uphold: see assist
85. Work for: to help accomplish a goal

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

GENRE TEXTS DAN CONTOHNYA

1.REPORTS : 1.REPORTS text dalam bentuk reports menyajikan detail fakta tentang subyek yang spesifik. Reports haruslah berdasar pada fakta-fakta Report dapat didasarkan pada penelitian terhadap sebuah topic. Tujuannya : memberikan informasi

Susunan :1. Identification (identifikasi) : pernyataan pembuka untuk mengenalkan topic.2. Description (deskripsi) : Susunan :1. Identification (identifikasi) : pernyataan pembuka untuk mengenalkan topic.2. Description (deskripsi) Ciri Bahasa : Gunakan pola simple present tense Penggunaan kata benda (noun) sifatnya umum Penggunaan relating verbs, e,g reptiles are scaly animals (every reptile is scaly) Penggunaan action verbs, e.g lizards cannot fly Penggunaan istilah-istilah khusus, e.g water contains of oxygens and hydrogen Penggunaan noun phrases and clauses untuk memberikan deskripsi yang detail dari topic tersebut

2. Narrative : 2. Narrative Tujuannya untuk memberikan hiburan atau kesenangan pada para pembacanya. Susunan : Orientation : memperkenalkan pembaca pada karakter, setting serta conflict Evaluation : menampilkan konflik Complication : memberikan pembaca tentang krisis (puncak) dari konflik Resolution : menceritakan bagaimana masalah dipecahkan & bagaimana efeknya terhadap para tokoh. Ciri Bahasa : dalam bentuk past tense

3.Procedure : 3.Procedure Tujuan : menjelaskan bagaimana suatu hal diselesaikan melalui beberapa langkah Susunan : Tujuan (Goal) Bahan dan alat (Material / ingredients) Langkah – langkah pelaksanaan (steps) Ciri Bahasa : Simple Present Tense Kalimat perintah : cut, mix, etc Action verbs : put, mix, pour, etc Penghubung : then, while, after that, etc Keterangan : for five minutes, 2 cm from the top, etc

4.Descriptive : 4.Descriptive Text Descriptive adalah tulisan yang menggambarkan orang, tempat atau benda Susunan: Identification : mengidentifikasi objek yang akan di gambarkan Description : menggambarkan bagian, jumlah, kualitas, sifat dan ciri – ciri Ciri Bahasa : Fokus pada bagian – bagian detail Gunakan proses pengidentifikasian dan penggambaran Gunakan pola simple present Tense

5. RECOUNT : 5. RECOUNT Adalah Menghubungkan kejadian-kejadian untuk memberikan informasi atau hiburan kepada pembaca … Susunan : Orientation (pemahaman tentang siapa, dimana, kapan & mengapa) Event ( menceritakan yang terjadi secara kronologis) Re – Orientation ( ringkasan dan penutup kejadian ) Ciri Bahasa : Menggunakan past tense Fokus pada personal : I, you, we, They, he, she Penghubung waktu, untuk tetap menjaga alur : the, after, next, meanwhile,

6. EXPLANATION : 6. EXPLANATION Tujuan : menjelaskan suatu proses, menyangkut pembentukan dan berjalannya fenomena alam atau sosiokultural. Susunan : 1. General Statement (pernyataan umum/ pernyataan masalah) 2. A nsequenced explanation of why or how something occurs (urutan penjelasan mengenai mengapa atau bagaimana sesuatu terjadi) 3. Closing (Penutup) Ciri Bahasa : 1. Gunakan bentuk simple present tense 2. Keterangan – keterngan penjelas

7. News Item : 7. News Item Tujuan : Memberitakan kepada pembaca, pendengar atau penonton tentang peristiwa-peristiwa atau kejadian-kejadian yang dipandang penting atau layak diberitakan. Susunan teks : 1. News worthy event(s) : Kejadian inti 2. Background events elaborasi kejadian, orang yang terlibat, tempat kejadian dst 3. Sources Komentar saksi kejadian, pendapat para ahli, dsb

8.Discussion : 8.Discussion Tujuan : – Menggali berbagai perspektif yang berbeda-beda sebelum sampai kepada keputusan atau kesimpulan yang hendak disampaikan – Menyajikan lebih dari satu informasi dan opini mengenai sebuah isu Susunan Teks : – Issue : Pernyataan pembuka yang menyajikan satu isu – Elaborasi argumen atau bukti setiap sudut yang berbeda (pro dan kontra) – Conlusion of recomdation (kesimpulan atau rekomendasi)

9. SPOOF
Purpose: to tell an event with a humorous twist and entertain the readers
Generic Structure:
1. Orientation
2. Event(s)
3. Twist
Dominant Language Features:
1. Using Past Tense
2. Using action verb
3. Using adverb
4. Chronologically arranged
10. REVIEW
Social function: To critique an art work or event for a public audience.
Generic structure:
1. Orientation ( background information on the text)
2. Evaluation ( concluding statement : judgment, opinion, or recommendation. It can consist of more than one.
3. Interpretative Recount ( summary of an art works including characters and plot).
4. Evaluative summation: the last opinion consisting the appraisal or the punch line of the art works being criticized.
Language features:
ü Focus on specific participants
ü Use of adjectives
ü Use of long and complex clauses
ü Use of metaphor
Reviews are used to summarize, analyze and respond to art works. They may include: movie, TV shows, books, plays, concerts, etc.

 

CONTOH TEKSNYA:

TEXT A DESCRIPTIVE

Museum Sejarah Jakarta
Also known as Museum Fatahilah, this museum was named after the sultan who defeated the portuguese in 1527. the Museum, located in Taman Fatahilah, used to be the heart of Dutch colonial administration. Formerly it was the Stadhuis or the Town Hall of Batavia, bult in 1627 and then renovated in 1705 – 1715.
The Museum has a collection of 18 th century furnishing, chinaware, ancient map of Jakarta, and potraits of former colonial governos. In the back of museum, there is a big old Portuguese cannon called is Jagur, with writing in Latin: Ex Me Ipsa Renata Sum (I am Reborn From Myself). It is said so to show that the cannon was remolded from several smaller cannons. It is believed that  Jagur possesses certain mystical powers. Many women who aren’t able to bear children visit it shopping to be blessed with children.

TEXT B PROCEDURE

Sesame Drop Biscuits
Materials:
a.     2 cups flour
b.     1 ½ teaspoons baking powder
c.     ½ reaspoon each baking soda and salt
d.     Butter  or margarine
e.     2 tablespoons sesame seed
f.      1 cup buttermilk

Night Before:
g.     In a large bowl stir together flour, baking powder, soda and salt.
h.     With 2 knives or pastry blender cut in ½ cup butter until particles are fine .
i.      Stir in sesame seed.

Next Morning:
j.      Add buttermilk to flour mixture and stir with a fork just until mixed.
k.     Drop by tablespoons on greased cookies sheet.
l.      Bake in preheated 450 degrees oven until light brown. 12 to 14 minutes.
m.    Serve at once with butter.
————————————————————————————————————
How to make Lemonade
Ingredients:
For each glass use:
– 2 tablespoons of lemon juice.
– 2 tablespoons of sugar.
– 1 glass of water.

Methods:
1.     Slice a lemon in half and squeeze the juice into a cup.
2.     Take out the seeds.
3.     Pour two tablespoons of juice into glass.
4.     Add sugar.
5.     Add water and stir well.
6.     Taste the lemonade. You may want to add more sugar or more lemon to make it  taste just right.
7.     Put it in ice cubes. A drop of red food coloring will make pink lemonade.
————————————————————————————————————

 

TEXT C NARRATIVE

Long ago on the top of Mount Kinabalu in Borneo, there lived a dragon. He owned a large and beautiful pearl. People believed that he controlled the weather with it.
The emperor of China heard this and wanted the pearl. He sent his two sons, Wee Ping and Wee San to Borneo to steal it. The princes, together with one hundred soldiers, set sail for Borneo in twelve sailing junks.
When they arrived in Borneo, The set out immediately to find the famous mountain. Their journey up the rugged slopes of Mount Kinabalu proved very difficult. The dragon guarded his cave very fiercely and killed many of their soldiers.
Then Wee San had a clever idea. He climbed a tall tree, so he could see the dragon’s cave. He noted what time the dragon left his cave to hunt for food and what time he returned  to it.
Next he ordered his men to make a fake pearl and a large kite. He waited until the dragon left his cave. Then he placed the fake pearl in a bag, slung it across his shoulder and flew up to the mountain-top on the kite. He exchanged the real pearl for the fake one and then his brother pulled his kite back to the ground.
The brothers quickly returned to their ships and set sail for China. They sailed safely home. The emperor was thrilled with the pearl and gave a big party to celebrate his sons’ return.
————————————————————————————————————

TEXT D REPORT

Tsunami is a Japanese word from a seismic sea wave generated by an undersea earthquake or possibly an undersea landslide or volcanic eruption Description: Most tsunamis originate along the Ring of Fire. It is a zone of volcanoes and sesmic activity, 32.500 (24.000 mi) long. The zone encircles the Pacific Ocean Historically, tsunamis caused much property destruction and loss of life. Since 1819, about 40 tsunamis have struck the Hawaiian island and since 1883, about 20 tsunamis have struck Indonesia. The last one was on December 26,2004 and cause over 100.000 dead tolls. A Tsunami can have the width of 100 to 200 km and may travel hundreds of kilometers a cross the deep ocean. The speed is at about 50 to 1000 km per hour (it is as fast as jet plane). When the wave reach the land, it can be very high, which is about 15 m high or more.

TEXT E RECOUNT

Our school sent its table team to the city to take part in the city champion ship recently. The players consist of men’s and women’s singles and doubles. Event : We went to the city by car. When we arrived there, other teams. Were waiting for the competition began Event : The first I played a single match. I knew I was an underdog so I played more relaxed. I could play ail my ability. That was the key to the victory. Event : Then, my friends, the double players Mova & Dina, defeated their rival 20’-6, 20-10. It completed our victory. Reorientation : After the ceremony, our car arrived to take us home. We went home so happy that we didn’t feel tired.

TEXT F EXPLANATION

Making Paper From Woodchip General Statement Woodchipping is a process used to obtain pulp and paper products from forest trees. The woodchipping process begins when the trees are cut down in selected area of the forest called a coupe. A sequenced explanation of why or how something occurs Next the tops and branches of the trees are cut out and then the logs are taken to the mill. At the mill the barks of the logs is removed and the logs are taken to a chipper which cuts them into small pieces called woodchips Closing Finally the pulp is rolled out to make paper

TEXT G NEWS ITEM

Town “Contaminated” News worthy Moscow – A Russian journalist has uncovered evidence of another Soviet nuclear catastrophe, which killed 10 sailors and contaminated an entire town. Background events Yelena Vazrshavskya is the first journalist to speak to people who witnessed the explosion of a nuclear submarine at the naval base of shkotovo – 22 near Vladivostock. The accident, which occurred 13 month before the Chernobyl disaster, spread radioactive fall-out over the base and nearby town, but was covered up by officials of the then Soviet Union. Residents were told the explosion in the reactor of the Victor-class submarine during a refit had been a ‘thermal’ and not a nuclear explosion. And those involved in the clean up operation to remove more than 600 tonnes of contaminated material were sworn to secrecy. Sources A board of investigators was later to describe it is the worst accident in th history of the Soviet Navy

TEXT H DISCUSSION

The controversy of Harmessing Solar Energy Issue: We often hear about solar cars, solar heating and solar batteries. But will solar energy ever be a major source of energy society? Argument ‘for’ point Solar energy is cheaper than other fossil because we can get an abundant source from the sun Elaboration In sunny desert areas, 50% of the sun’s radiation that reach the ground could be used to produce electricity for business and industry, to provide heat, light and hot water for homes. Experimental solar ponds can also produce hot water to drive generators. Argumen ‘against’ point Unfortunately , we cant yet power our homes entirely on sunlight Elaboration Solar energy can only be used effectively in bright light. Its greatest potential. Therefore is in hot countries that have clear skies for most of the year. But, unfortunately most homes are nor always in the sunniest part of the world. Moreover, in order to harness solar power solar cells are needed to convert sunlight directly into electricity. Solar cells are very cheap to run, but relatively expensive to buy and many people cant afford them Conclusion Needless to say, solar energy is useful and non-pollution source of energy. Unfortunately, solar cells, the main device to harness the sun’s energy are still very expensive.

TEXT I SPOOF

Last week I took my five-year old son, Willy, to a musical instrument store in my hometown. I wanted to buy him a set of junior drum because his drum teacher advised me to buy him one. Willy likes listening to music very much. He also likes asking me everything he wants to know. Even his questions sometimes seem precocious for a boy of his age. He is very inquisitive.

We went there by car. On the way, we saw a policeman standing near a traffic light regulating the passing cars and other vehicles. He blew his whistle now and then.

Seeing the policeman blowing his whistle, Willy asked me at once, “Dad, why is the policeman using a whistle, not a drum?”

Hearing his unexpected question I answered reluctantly, “Because he is not Phil Collin!”

 

TEXT J REVIEW

Cinta (Dian Sastrowardoyo) is a beautiful, smart and confident seventeen year old. Born in a loving family, surrounded by caring and supporting friends. Cinta seems to have everything in the world. She has four best friends, Milly (Sissy Pricillia), Karmen (Adinia Wirasti), Alya (Ladya Cheryl), and Maura(Titi Kamal) who always protect her. She’s also the object of Borne’s affection, the most eligible boyfriend at school.
But things are starting to change when Cinta meets Rangga (Nicholas saputra), a cool and arrogant boy whose presence is never taken into account at school. The unpredictable character of Rangga has disturbed Cinta. It creates a new and unfamiliar sensation which leads Cinta into a new and strange world. The next thing she knows, she has fallen in love with someone who has a very different character and comes from a very different world.
Bit by bit, Cinta starts to change. She becomes a new person, a stranger to her friends and even to herself. She doesn’t understand what has happened, let alone her friends.

 

 

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Islam Formalitas


Saya ingin mengawali tulisan ini dengan mengutip kisah yang ditulis Jalaluddin Rumi dalam buku Reformasi Sufistik-nya Jalaluddin Rakhmat. Alkisah ada seorang muazin yang mempunyai suara yang sangat jelek. Ia mengumandangkan azan di negeri orang-orang non-Muslim. Jemaah Muslim yang lain membujuknya untuk tidak melantunkan azan karena dikhawatirkan suara itu akan mengganggu orang-orang non-Muslim. Mereka khawatir orang-orang non-Muslim keberatan, bahkan mungkin azan tersebut bisa memicu kerusuhan sosial. Tetapi sang muazin tersebut menolak bujukan kawan seagamanya tersebut. Bahkan dia memarahi kawan-kawannya seraya menuduh bahwa kawannya itu melarangnya untuk menegakkan sunnah Rasulullah Saw. Ia menganggap umat Islam sudah kehilangan ghirah agamanya. Mereka sudah menjadi umat penakut, terlalu mengalah pada orang kafir. Mempunyai iman yang lemah karena sudah mencampakkan syariat hanya untuk kepentingan kesatuan dan persatuan.

Jadi dengan alasan tersebut, ia menjadi lebih semangat. Kawan-kawannya yang lain pun tidak bisa berbuat banyak dan gagal melarangnya. Ia berazan lagi dengan semangat yang lebih tinggi dan suara yang lebih jelek lagi. Kaum Muslim yang lain pun tampak pasrah dan menunggu dengan cemas ledakan kemarahan kaum kafir. Lalu tak menunggu waktu yang lama apa yang dicemaskan tersebut pun tiba. Maka datanglah seorang kafir dengan tergopoh-gopoh ke Masjid. Ia membawa manisan, lilin dan jubah yang bagus. Ia bertanya, “Mana sang Muazin yang suaranya selalu menambah kebahagiaanku?” Kaum Muslim pun tampak heran. Mana mungkin suara teramat jelek yang sangat tidak enak didengar itu menyenangkan siapa pun, apalagi orang kafir. “Suara panggilan sholat itu terdengar di gereja kami,” kata tamu non-Muslim. “Aku mempunyai seorang anak gadis yang cantik jelita. Ia ingin menikah dengan seorang Mukmin sejati. Keimanannya sangat bergelora. Aku takut keimanannya itu akan membawanya kepada Islam. Setiap hari aku tidak bisa tidur dengan tenteram. Aku khawatir ia akan meninggalkan agamaku. Aku tak tahu bagaimana caranya menghilangkan kecemasanku ini. Sampai suatu saat ia mendengar suara azan. Ia berkata kepada adiknya, ‘Gerangan apa suara yang sangat menyakitkan telinga ini? Belum pernah sepanjang hidupku aku mendengar suara seperti ini di gereja atau biara’. Adiknya berkata, ‘Suara itu namanya azan. Dengan suara itu orang Islam dipanggil untuk melakukan sholat.’ Ia tidak percaya. Ia bertanya kepada orang untuk meyakinkan hatinya. Setelah tahu pasti suara itu adalah azan, air mukanya berubah. Aku melihat kebencian pada mukanya. Betapa senangnya hatiku. Lepas sudah segala kecemasan dan ketakutanku selama ini. Karena itu aku ingin menyampaikan terima kasihku kepada kawan kalian itu. Duhai sang muazin, terimalah hadiah ini.” (Jalaluddin Rakhmat, Reformasi Sufistik:142-143)

Dalam cerita yang ditulis Jalaluddin Rumi ini bisa dilihat bahwa sang muazin sedang berusaha menegakkan syariat Islam. Sang muazin sangat memperhatikan aspek lahiriah ajaran agama dan berusaha melakukannya, sekalipun bertentangan dengan maksud syariat itu. Azan dimaksudkan untuk memanggil orang kepada Tuhan. Sang muazin meneriakkan azan sesuai dengan ketentuan syariat, tetapi azan itu tidak memenuhi tujuan syariat. Pengamalan syariat semata tetapi tidak mencapai tujuan syariat tersebut tidak akan mendekatkan orang kepada Tuhan. Bahkan bisa jadi malah sebaliknya. Mengapa? Karena apa yang dikerjakannya hanya sebatas ritualistik lahiriah yang kering makna bahkan sama sekali tidak mengena terhadap tujuan hakiki yang ingin dicapai.

Di kehidupan sekitar kita sekarang ini pun banyak kita temui umat Islam yang hanya memperhatikan aspek lahiriah saja dalam menjalankan agama. Bentuk keberagamaan sebagian besar dari umat saat ini hanya mengedepankan aspek ritual. Umumnya umat Islam sekarang sudah merasa cukup dengan hanya beribadah kepada Allah. Sholat, puasa, haji,  ditegakkan. Ditambah puasa sunnah, sholat malam, membaguskan bacaan Qur’an sudah membuatnya  merasa shaleh. Namun hal terpenting akan ajaran agama telah dihilangkan. Kita lupa bahwa sholat tak ada artinya bila tidak mencegah kekejian dan kemungkaran. Haji kita tak bermakna bila kita tidak meninggalkan rumah kita yang sempit (egoisme) dan tidak mengarahkan seluruh kehidupan kita ke rumah Tuhan. Sebagian besar umat kita juga umumnya merasa bangga dengan sholat malam, merdunya bacaan Qur’an, ibadah haji dan umroh yang berkali-kali dilakukan sehingga lupa dengan akhlaknya di tengah-tengah masyarakat. Seperti yang dikatakan Ulil Abshar Abdalla bahwa umat Islam saat ini lebih sibuk bertanya mengenai apa hukumnya makan ini atau itu, memakai ini atau itu, meminum ini atau itu. Umat Islam risau tentang apa pandangan Islam dalam hal musik, menggambar, piara anjing, jenggot. Tetapi dalam kehidupan nyata umat Islam banyak yang tidak disiplin, anti antri, melanggar lalu lintas, main hakim sendiri, penyalahgunaan wewenang, korupsi, kolusi, dll. (Ulil Abshar Abdalla, Menjadi Muslim Liberal: 15)

Mungkin dalam cerita tersebut Rumi ingin mengingatkan kepada kita sebagai umat Islam bahwa kita harus menampilkan wajah Islam yang merdu dan menentramkan, bukan yang keras, asal-asalan bahkan menakutkan. Islam harus disampaikan dengan cara-cara yang bijak agar tujuan hakiki dari ajaran tersebut bisa tercapai. Kita tidak bisa hanya menyampaikan atau mengamalkan ajaran Islam sebatas aspek penegakan syariat semata. Tetapi juga harus memperhatikan cita-cita ideal yang menjadi intisari ajaran Islam itu sendiri. Seperti yang dijelaskan Jalaluddin Rakhmat bahwa kita bisa mengamalkan ajaran Islam seperti menyuarakan azan: bisa indah, bisa buruk. Cara kita mengamalkan ajaran Islam akan mempengaruhi sikap orang lain terhadap Islam. Mungkin jika kita ingin mengamalkan ajaran Islam, harus melewati tiga gerbang seperti yang diungkapkan Al Ghazali. Gerbang pertama bertanya apakah yang mau dikerjakan itu adalah benar-benar ajaran Islam, berdasarkan al Qur’an dan Sunnah? Bila lulus gerbang pertama, anda memasuki gerbang kedua: apakah yang anda amalkan itu  bermanfaat untuk anda dan kaum Muslimin? Dari gerbang kedua maka harus memasuki gerbang ketiga: apakah anda sudah menemukan cara terbaik untuk menjalankan amal itu?

Muhammad Abduh pernah mengatakan bahwa Islam tertutup oleh orang-orang Islam. Lebih tepatnya keindahan syariat Islam sering tertutup oleh cara orang mengamalkan ajaran Islam itu. Bagaimana orang bisa tertarik untuk menegakkan sistem kenegaraan Islam apabila yang tampil sebagai Negara Islam adalah gambaran menakutkan tentang Islam. Apakah kita suka tinggal di Negara Islam yang menembaki laki-laki yang tidak berjanggut dan melarang perempuan bekerja? Apakah kita suka kepada Negara Islam yang melakukan pengadilan tanpa memberi peluang bagi terdakwa untuk membela diri? Apakah kita suka dengan sistem politik Islam yang tidak memberikan kebebasan warga negaranya untuk menyampaikan pendapatnya dan menjalankan agama sesuai dengan apa yang dipahaminya? Apakah kita suka pada Republik Islam yang mencambuk orang di depan umum dan membiarkan kekayaan Negara digunakan untuk kepentingan segelintir orang? Kesimpulannya adalah apakah kita suka dengan sang muazin yang meneriakkan azan yang jelek di tengah-tengah kaum kafir?

By: Indra Trisnajaya

Categories: Uncategorized | 2 Komentar

Kita Belum Dewasa


 

Ada banyak teori dan pendapat para ahli mengenai psikologi perkembangan anak. Terutama hal yang berkaitan dengan periodisasi perkembangan manusia dilihat dari aspek biologisnya. Kretschmer, Aristoteles, Freud, dan Jesse Feiring Williams telah membagi periodisasi perkembangan manusia menjadi tahapan-tahapan berkelanjutan (Abu Ahmadi & Munawar Sholeh: 2005). Di mana dalam tahapan-tahapan tersebut ditandai dengan ciri kebutuhan dan pola perilaku masing-masing periode. Memang terdapat sedikit perbedaan masing-masing teori dalam membagi periodisasi perkembangan. Namun hal yang ingin penulis tekankan adalah pada masa kanak-kanak terdapat pembagian-pembagian periode yang sangat kompleks.

Dalam membahas masalah ini penulis merasa tertarik untuk memilih teori Freud karena keunikan tersendiri. Adalah sesuatu yang menarik sekali bilamana kita telaah lebih jauh mengenai teori perkembangan anak yang dikeluarkan oleh Sigmund Freud (1856-1939) dan kaitannya dengan sebuah pertanyaan sederhana: apakah benar kita sudah dewasa secara hakiki?

Freud  dalam psikologinya membagi tahapan-tahapan perkembangan anak menjadi beberapa fase sesuai dengan perkembangan kebutuhan anak dalam memperoleh kenikmatan. Ia menerangkan bahwa pada tingkatan anak-anak, kebutuhan manusia hanya berkaitan dengan hal-hal konkret, yang bisa terlihat dan terukur saja. Pada masa ini anak-anak cenderung ingin mendapatkan kebutuhan tersebut dengan cara yang sesegera mungkin dalam rangka untuk memuaskan hasrat kekanakannya. Hasrat ini hanya berupa hal yang bersifat menyenangkan. Inilah yang disebut dengan prinsip kenikmatan.

Angela Oswalt mengatakan fase-fase perkembangan manusia yang dikemukakan Freud terdiri dari enam fase: Fase oral, anal, falis, laten, pubertas dan fase genital. Dan berdasarkan kriteria usia yang dijelaskan, tampaknya fase oral, anal dan falis adalah fase yang berada pada masa kanak-kanak. Inilah yang akan dijelaskan lebih jauh.

Fase oral

Pada fase ini usia anak sekitar 0 sampai 1 tahun. Menurut Freud, letak kenikmatan pada periode yang paling awal (fase oral) dalam perkembangan kepribadian anak adalah pada mulutnya. Bisa dibuktikan, kalau anak tersebut lapar, maka dengan segera ia menangis dan menuntut untuk segera diberi makan atau minum. Anak-anak menemukan kenikmatan ketika ada sesuatu yang masuk melalui mulutnya; seperti pengalaman pertama ketika ia menyusui pada ibunya. Dan beberapa waktu setelah itu ia akan mempunyai kecenderungan untuk memasukkan apa saja ke dalam mulutnya. Jika ia telah mulai belajar berjalan, maka ia akan menggapai apa saja yang bisa ia raih untuk kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya. Jika tidak ada yang bisa diraih maka dia pastinya akan memasukkan tangannya sendiri ke dalam mulutnya.

Fase anal

Usia anak sekitar 1 sampai 3 tahun. Pada fase ini kenikmatan telah berkembang. Kenikmatan tidak hanya terletak pada mulut. Anak mendapatkan kenikmatan pada saat ia mengeluarkan sesuatu dari tubuhnya. Seperti ketika ia buang air besar dan kecil. Dan banyak kejadian yang sering kita jumpai, anak-anak pada masa ini senang berlama-lama berada dalam toilet atau kamar mandi. Ia senang melihat bahkan mempermainkan tumpukan kotorannya.

Fase falis

Anak-anak pada fase ini berusia 3 sampai 5 tahun. Pada fase ini kenikmatan mulai bergeser ke arah kelaminnya. Dia cenderung senang mempermainkan dan memperlihatkan kelaminnya pada orang tuanya. Disebutkan juga dalam buku Psikologi Perkembangan (Abu Ahmadi) bahwa fase ini alat-alat kelamin merupakan daerah organ paling perasa.

 

Jalaluddin Rakhmat tampak lebih menarik ketika mengaitkan psikologi perkembangan anak dengan gejala kehidupan sosial masyarakat modern yang terjadi saat ini. Ia menyimpulkan bahwa seluruh kebutuhan manusia pada masa kanak-kanak itu bersifat fisik. Dan menurutnya apa yang terjadi pada banyak masyarakat modern kini –pada orang-orang tertentu- kepribadiannya terhambat, tidak berkembang. Sehingga ia menilai banyak masyarakat yang terjebak dalam fase kanak-kanak, mengalami hambatan perkembangan kepribadian. Atau istilahnya mengalami fiksasi. Misalnya, ada orang yang terhambat kebutuhannya pada fase oral saja. Walaupun secara usia sudah dewasa atau bahkan sudah tua tetapi ia hanya memperoleh kenikmatan dari makan dan minum. Mungkin banyak kita jumpai tipe orang yang sepanjang hidupnya hanya mengabdikan dirinya pada makan dan minum. Atau merasa nikmat apabila makan secara rakus dalam artian yang sebenarnya ataupun makan secara rakus dalam tanda kutip. Seperti mengubah makan dan minum itu ke dalam bentuk simbol, misalnya dalam bentuk pemilikan kekayaan/ materi secara rakus, tidak ingat terhadap pesan sosial agama. Fenomena korupsi yang terus saja terjadi saat ini secara terbuka telah menunjukkan bahwa mental oknum pejabat kita yang sangat kekanak-kanakan sekali. Ia terjebak pada kenikmatan memperkaya diri dengan tidak mempertimbangkan apakah perbuatannya itu kotor atau berakibat fatal bagi kehidupan masyarakat. Ia seperti seorang anak yang senang memasukkan apa saja ke dalam mulutnya, tidak peduli apakah barang tersebut kotor dan banyak kuman sehingga menyebabkan anak itu sakit dan pada akhirnya menyusahkan atau lebih halusnya membutuhkan pertolongan keluarganya.

Ada juga orang yang terperangkap pada fase anal. Seperti yang dijelaskan Jalal bahwa orang modern adalah orang yang kerjanya menumpuk kekayaan. Ia akan memperoleh kenikmatan apabila ia melihat banyaknya kekayaan yang sudah ia tumpuk dalam rumah atau brankas yang dimilikinya. Pandangan Freud tampaknya lebih ektrem tatkala ia mengatakan orang modern adalah orang yang sakit jiwa, mereka adalah orang-orang yang terhambat dalam perkembangan kepribadiannya. Lalu apakah pandangan Freud ini sesuai dengan realitas yang sedang terjadi saat ini?

Penulis sepakat ketika Jalal melihat adanya kesamaan antara aktivitas anak yang senang melihat tumpukan kotorannya dengan  orang-orang modern yang senang menumpuk hartanya. Orang-orang yang senang melihat jumlah tabungan depositonya bernilai besar dan takut membelanjakannya atau mendermakannya untuk kegiatan sosial karena jumlah uang itu akan berkurang, maka ia sesungguhnya orang yang terjebak pada fase anal. Kepribadiaannya tidak berkembang dan mengalami fiksasi pada fase ini.

Jalal memberikan contoh seorang ibu yang kesehariannya makan dengan menu seadanya. Ia mencari lauk dengan merendam diri di sungai untuk mendapatkan ikan, dan penampilannya pun sangat sederhana. Ketika ia meninggal, orang-orang menemukan pakaian yang bagus-bagus di lemarinya. Orang-orang tidak pernah melihat ia memakai pakaian itu. Dan orang kampung pun kebingungan. Jalal mengatakan ibu itu adalah orang yang sangat menderita dalam hidupnya. Ia memperoleh kenikmatan tidak dengan menggunakan hartanya. Ia memperoleh kenikmatan ketika membuka dan memandang tumpukan baju bagus di lemarinya. Jalal mengatakan bahwa penumpukan kekayaan yang dibeli dengan pengeluaran itu sebenarnya adalah pemuliaan atau sublimasi dari kenikmatan melihat kotoran.

Penjelasan-penjelasan tersebut merupakan potret keadaan masyarakat modern saat ini. Disadari atau tidak terkadang banyak dari kita yang mengalami hambatan perkembangan kepribadian sehingga menyebabkan tingkah laku kita sejatinya tak lebih dari sublimasi ciri pribadi kekanak-kanakan. Seharusnya jika kita tidak terhambat dalam perkembangan kepribadian, kita akan menjadi manusia dewasa seutuhnya. Maka kebutuhan kita memasuki tahap yang abstrak, yang kemudian disebut dengan kebutuhan ruhani.

Abraham Maslow membuat piramida kebutuhan manusia. Pada piramida tersebut terlihat semakin tinggi bagian piramida, semakin abstrak pula kebutuhannya.pada tingkat yang paling bawah, manusia hanya memenuhi kebutuhan makan dan minum. Ia hanya memuaskan kebutuhan biologisnya. Bila kebutuhan biologis itu sudah terpenuhi, kebutuhannya akan naik pada tingkat selanjutnya. Dan kebutuhan di atasnya adalah kebutuhan non-fisik atau kebutuhan yang sifatnya abstrak. Seperti kebutuhan sosial, misalnya kita akan memperoleh kebahagiaan jika melepaskan penderitaan orang-orang miskin, kebutuhan akan intelektual, rasa aman, kasih sayang dan aktualisasi diri. Jalal meng-istilahkan dengan kebutuhan akan al-takamul al ruhani, proses penyempurnaan spiritual yang merupakan tingkat kebutuhan manusia yang paling tinggi. Jadi, kebutuhan manusia dewasa ialah ketika orang berusaha memenuhi kebutuhan ruhaninya, bukan terjebak pada kebutuhan fisiknya. Jika kita sudah sampai pada tahap kebutuhan ini, maka kita akan menjadi manusia yang ideal dan memiliki kepekaan sosial yang tinggi. Karena kita sudah bisa mengendalikan apa yang seyogyanya menjadi kebutuhan kita dan melepaskan pengaruh kebutuhan masa kanak-kanak pada diri kita. Pengertian inilah yang patut kita sadari dalam aspek praktis perilaku kepribadian.

Jika seperti itu idealnya perkembangan kepribadian yang menyangkut kebutuhan manusia, maka kita bisa refleksi diri dan bertanya pada diri sendiri: sudah dewasakah kita?

 

By: Indra Trisnajaya

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

NILAILAH ORANG DARI AMALNYA


Sebagai umat yang dibesarkan dalam lingkungan beragama, kita sepakat bahwa agama itu bagaikan cahaya yang mengusir kegelapan dan menunjukkan jalan terang. Agama ibarat limpahan air sehingga memberikan kesejukan dalam kehidupan. Namun selain sebagai alat pemersatu sosial, agama pun bisa menjadi salah satu unsur pemicu konflik dalam  masyarakat. Dalam konteks agama, problem yang sering kali muncul adalah ketika menemukan fenomena kegiatan dakwah demi menyebarkan paham keagamaan, namun kemudian dianggap sebagai kebenaran itu sendiri. Sementara orang lain sering kali dianggap salah, sebagai orang yang harus diselamatkan, dan orang yang harus ditarik ke jalan yang benar. Cara pandang keagamaan semacam ini menurut Rumadi akhirnya tidak lagi menyelaraskan antara satu agama dan yang lain, tetapi mendestruksi tatanan masyarakat yang ada. Persoalan yang muncul kemudian adalah perdebatan, saling caci, perselisihan dan seterusnya. (Imdadun Rahmat, Islam Pribumi:191) Dan akhir-akhir ini paham keagamaan yang berkembang menurut Komaruddin Hidayat malah dirasakan pengap dan mendorong perselisihan. Tentu paham dan praktek keberagamaan demikian tidak sehat. Jika diperhatikan secara sadar dan jujur, dalam realitas sosial sekarang sering dijumpai masyarakat yang begitu gampangnya menggunakan simbol agama, ternyata juga sangat mudah terjatuh pada sikap brutal yang melecehkan nilai-nilai kemanusiaan. (Komaruddin Hidayat, Memaknai Jejak-Jejak Kehidupan: 151)

Hal ini bisa dilihat dari suburnya gerakan ormas-ormas Islam yang tak jarang dalam setiap kegiatannya malah terkesan eksklusif dan fanatik. Seperti yang pernah penulis alami ketika pernah sekadar berdiskusi atau mencoba ikut ke dalam pengajian ormas-ormas tersebut, penulis menemukan banyak sekali doktrin-doktrin yang menyuburkan pemahaman sempit dan bahkan malah menanamkan kebencian kepada kelompok lain. Klaim kebenaran yang disampaikan sampai-sampai membentuk karakter berpikir picik jamaahnya sehingga mereka sering menempelkan lebel kafir atau sesat kepada umat Islam yang berlainan pemahaman dengan mereka. Tentunya hal ini menciptakan iklim keberagamaan yang sangat tidak sehat.

Kondisi demikianlah yang mendorong penulis untuk dapat memberikan sedikit pandangan terbuka mengenai permasalahan ini. Karena menurut perspektif penulis kondisi keberagamaan demikian malah bisa-bisa menciptakan situasi ketidakharmonisan dan benturan pemahaman yang dikhawatirkan apabila kondisi demikian terus-menerus dibiarkan maka kedamaian dalam menjalankan Islam yang selama ini terjaga akan terusik di Bumi Serumpun Sebalai ini. Pemahaman yang demikian mendorong orang untuk menilai seseorang dari sudut pandang fikih yang ia jalani. Sehingga terbentuklah sektarianisme (pemecahbelahan umat kepada beberapa golongan).

Sebenarnya jika timbul pendapat yang berbeda-beda menurut penulis hal tersebut merupakan hal yang biasa dan wajar. Bahkan hal tersebut harus kita hidupkan dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan. Akan tetapi persoalan ini menjadi suatu tantangan manakala setiap orang memutlakkan pendapatnya dan menganggap pendapatnya atau pendapat golongannya sendiri yang paling benar, dan kemudian tidak menghargai pendapat orang lain. Atau ia merasa bahwa mazhabnya atau pendapat partai atau ormasnya sajalah yang paling benar, lalu dengan mudah mengkafirkan orang lain. Sikap seperti inilah yang penulis temui dan ada di antara kita sehingga tak jarang memicu timbulnya perpecahan di antara kaum Muslim.

Dengan demikian, menurut Azyumardi Azra bahwa konsep Islam sendiri tidak luput dari sasaran keraguan karena banyaknya pemaknaan terhadap agama ini. Konflik antar Muslim seringkali tidak bisa diremehkan, atau dipandang sebagai fenomena semu, karena  biaya yang harus dibayar sedemikian tinggi (Riaz Hasan, Keragaman Iman, Studi Komparatif Masyarakat Muslim: xvi-xvii). Praktis menanggapi situasi ini, tidak sedikit  kritik yang dilontarkan orang mengingat dimensi kemanusiaan dalam Islam berupa nilai-nilai yang menjunjung kebersamaan, solidaritas sosial, kasih sayang, gotong-royong antar sesama mulai tergeser kepada nilai-nilai yang sifatnya destruktif ketika tiap gerakan keagamaan terjebak dalam klaim kebenaran (truth claim).

Menurut penulis hal yang perlu dilakukan umat Islam dewasa ini dalam rangka menjaga harmonisasi kehidupan beragama adalah menanamkan sikap menghargai pendapat yang lain dan mengurangi keyakinan yang terlalu berat terhadap pendapat kita sendiri. Penulis sangat sepakat ketika kita membiasakan mengatakan, “Inilah yang sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah sepanjang pemahaman saya,” Penulis menganjurkan agar ditambah dengan kata sepanjang pemahaman saya. Sebab kalau kalau kita hanya memakai kalimat, “Menurut Al-Qur’an dan Sunnah,” dan kemudian ada orang yang mempunyai pemahaman yang berbeda dengan kita, maka kita anggap pendapatnya itu tidak sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah. Jadi ungkapan yang sesuai untuk menyampaikan persoalan itu ialah kalimat, “Tidak sesuai dengan Al-Qur’an dan Sunnah, sepanjang pengetahuan saya.”

Kemudian yang paling penting adalah kita tidak boleh mempunyai kecenderungan untuk menilai orang lain dari pendapatnya atau dari fikih atau mazhab yang ia jalani. Kita tidak boleh bersikap jika ada seseorang yang pendapatnya sama dengan kita, maka ia termasuk ikhwan, dan kalau pendapatnya tidak sama dengan kita, maka orang itu bukan ikhwan. Penulis juga prihatin ketika banyak dari kita menilai seseorang itu baik atau shaleh ketika yang bersangkutan sering ke masjid, ketika ia sering memberikan khutbah di mimbar-mimbar, atau ketika ia sudah menyandang titel haji pada namanya. Padahal seperti yang dikatakan Nurcholish Madjid bahwa keshalehan bukan diukur ketika seseorang berada di masjid, tetapi keshalehan terlihat dari perilaku seseorang di ruang publik. Tentu hal ini sangat benar adanya mengingat tak jarang kita jumpai ustad-ustad, pak haji, pejabat pemerintah, guru atau oknum di kementrian agama yang mempunyai akhlak yang tidak terpuji. Tak jarang mereka menggunakan wewenang untuk melakukan korupsi, kolusi. Mudah juga menemukan oknum pejabat yang pura-pura shaleh sebelum menjadi pejabat, dan hura-hura setelah mendapat kedudukan.

Untuk itu kita harus mulai menanamkan untuk tidak menilai orang lain dari pendapatnya kecuali untuk tujuan ilmiah, dan tidak menilai orang lain dari profesinya. Maka nilailah setiap orang dari aspek amal dan perbuatannya. Tak peduli apakah ia kyai, ustad, anggota dewan, gubernur, tukang bangunan, pelimbang timah, pegawai pemerintah, dosen, guru, dll, maka nilailah dari apa yang mereka lakukan. Nilailah dari apa yang mereka lakukan dalam keseharian, atau apa yang mereka lakukan kepada yang lain. Bukankah hal seperti itulah yang dianjurkan oleh Al-Qur’an?

Dan masing-masing orang memperoleh derajat yang seimbang dengan apa yang dikerjakannya ….. (QS 6: 132)

Setiap orang diukur derajatnya sesuai dengan amal perbuatannya. Karena itu apa pun jenis pendapat, ormas, partai, kyai, ustad yang kita temui, asalkan akhlaknya baik dan mereka mau berbuat baik untuk kemajuan Islam serta tidak menganjurkan perpecahan, maka kita ikuti pesan-pesan kedamaian dan kemajuannya. Mari kita nilai sesuatu dari amalnya, apa kontribusinya, dan apa jasanya untuk pengembangan kebesaran Islam dan kaum Muslim. Seperti sabda yang mulia Rasulullah Saw ketika ditanya tentang apa yang disebut dengan jihad fi sabilillah, dan apa definisinya. Nabi menjawab singkat bahwa jihad fi sabilillah itu ialah jihad litakuna kaliimatullah hiyal-‘ulya, yakni perjuangan untuk menegakkan kalimat Allah. Siapapun yang melakukannya, apa pun golongannya, apa pun pendapat yang mereka kemukakan, selama ia berjuang untuk menegakkan kalimat Allah tanpa membumbui dengan menanamkan kebencian terhadap yang lain, maka mereka adalah saudara kita dalam agama.

Pesan yang penulis tekankan dalam tulisan ini adalah jangan mudah terpesona dengan kemasan dan label seseorang atau organisasi, karena belum tentu apa yang mereka sampaikan dalam rangka menjaga ukhuwah, persatuan dan kemajuan umat. Biasakanlah menilai dan mencontoh seseorang atau ormas dari amal dan perbuatannya. Jika mereka berbuat kebaikan dan selalu menjaga solidaritas dan memupuk kemajuan umat, maka kita harus mendukungnya. Apa pun ormasnya, siapa pun orangnya. Tetapi apabila mereka senantiasa menebarkan perselisihan, keburukan akhlak, kebencian atau kelicikan, maka janganlah sekali-kali kita menanamkan bahkan mengamalkan apa yang mereka sampaikan atau contohkan. Nilailah seseorang dari amalnya!

By: Indra Trisnajaya

 

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Pesan Mulia Nabi Muhammad Saw

Mutiara Nabi Muhammad Saw

  1. Jauhilah dengki, karena dengki memakan amal kebaikan sebagaimana api memakan kayu bakar.
  2. Yang terbaik di antara kalian adalah mereka yang berakhlak paling mulia.
  3. Makanlah Sebelum Lapar dan Berhentilah Sebelum Kenyang.
  4. Tiga sifat manusia yang merusak adalah, kikir yang dituruti, hawa nafsu yang diikuti, serta sifat mengagumi diri sendiri yang berlebihan.
  5. Pahlawan bukanlah orang yang berani meletakkan pedangnya ke pundak lawan, tetapi pahlawan sebenarnya ialah orang yang sanggup menguasai dirinya dikala ia marah.
  6. Allah tidak melihat bentuk rupa dan harta benda kalian, tapi Dia melihat hati dan amal kalian.
  7. Cinta kepada Allah adalah puncaknya cinta. Lembahnya cinta adalah cinta kepada sesama.
  8. Keluhuran budi pekerti akan tampak pada ucapan dan tindakan.
  9. Orang yang berjiwa besar teguh pendiriannya, tetapi tidak keras kepala.
  10. Ulurkan cintamu karena Tuhanmu dan tariklah cintamu karena Tuhanmu, anda tentu tak akan kecewa.
  11. Cinta indah seperti bertepuk dua tangan, tak akan indah jika hanya sebelah saja.
  12. Naluri berbicara kita akan mencintai yang memuja kita, tetapi tidak selalu mencintai yang kita puja.
  13. Seseorang yang optimis akan melihat adanya kesempatan dalam setiap malapetaka, sedangkan orang pesimis melihat malapetaka dalam setiap kesempatan.
  14. Ingatlah, boleh jadi manusia itu mencintai sesuatu yang membahayakan dirinya atau membenci sesuatu yang bermanfaat baginya. Mohonlah petunjuk-Nya.
  15. Sahabat yang sejati adalah orang yang dapat berkata benar kepada anda, bukan orang yang hanya membenarkan kata-kata anda.
  16. Bekerja atas dorongan cinta akan terasa senang tiada jemu dan lelah.
  17. Orang besar menempuh jalan kearah tujuan melalui rintangan dan kesukaran yang hebat.
  18. Berbuat baiklah kepada orang lain seperti berbuat baik kepada diri sendiri.
  19. Orang besar bukan orang yang otaknya sempurna tetapi orang yang mengambil sebaik-baiknya dari otak yang tidak sempurna.
  20. Memperbaiki diri adalah alat yang ampuh untuk memperbaiki orang lain.
  21. Jika seseorang tidak mencintai anda janganlah dia anda benci, karena mungkin akan tumbuh benih cinta kembali.
  22. Cinta akan menggilas setiap orang yang mengikuti geraknya, tetapi tanpa gilasan cinta, hidup tiada terasa indah.
  23. Bukan kecerdasan anda, melainkan sikap andalah yang yang akan mengangkat anda dalam kehidupan.
  24. Perjuangan seseorang akan banyak berarti jika mulai dari diri sendiri.
  25. Jika rasa cinta terbalas, maka bersyukurlah karena Allah telah memberikan hidup lebih berharga dengan belas Kasih-Nya.
  26. Dalam perkataan, tidak mengapa anda merendahkan diri, tetapi dalam aktivitas tunjukkan kemampuan Anda.
  27. Tegas berbeda jauh dengan kejam. Tegas itu mantap dalam kebijaksana sedangkan kejam itu keras dalam kesewenang-wenangan.
  28. Jika rasa cinta itu tak terbalas maka bersukurlah, karena anda akan dipilihkan Allah yang lebih baik.
  29. Watak keras belum tentu bisa tegas, tetapi lemah lembut tak jarang bisa tegas.
  30. Sifat orang yang berlilmu tinggi adalah merendahkan hati kepada manusia dan takut kepada Tuhan.

(Sumber: http://www.apakabardunia.com)

 

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

TASAWUF FALSAFI IBN ’ARABI DAN AL JILLI

PENDAHULUAN

Tasawuf falsafi adalah tasawuf yang ajaran-ajarannya memadukan antara visi mistis dan visi rasional penggagasnya. Berbeda dengan tasawuf akhlaki, tasawuf falsafi menggunakan terminologi filosofis dalam pengungkapannya serta berasal dari bermacam-macam ajaran filsafat yang telah mempengaruhi para tokohnya. Menurut At-Taftazani, tasawuf falsafi muncul dengan jelas dalam khazanah Islam sejak abad keenam hijriah meskipun para tokohnya baru dikenal seabad kemudian. Sejak saat itu, tasawuf jenis ini hidup dan berkembang, terutama di kalangan para sufi yang juga filosof, sampai menjelang akhir-akhir ini. Adanya pemaduan antara tasawuf dan filsafat dalam ajaran tasawuf falsafi menyebabkan ajaran-ajaran tasawuf jenis ini bercampur dengan sejumlah ajaran filsafat di luar Islam, seperti yunani, Persia, India, dan agama Nasrani. Akan tetapi, orisinalitasnya sebagai tetap tidak hilang.

Meskipun mempunyai latar belakang kebudayaan dan pengetahuan yang berbeda dan beraneka ragam, seiring dengan ekspansi Islam yang telah meluas pada waktu itu, para tokohnya tetap berusaha menjaga kemandirian ajaran aliran mereka, terutama bila dikaitkan dengan kedudukannya sebagai umat Islam. Sikap ini dengan sendirinya dapat menjelaskan kepada kita bahwa para tokoh tasawuf jenis ini begitu gigih mengompromikan ajaran-ajaran filsafat yang berasal dari luar Islam tersebut ke dalam tasawuf mereka, serta menggunakan terminologi-terminologi filsafat, tetapi tetap menyesuaikan maknanya dengan ajaran tasawuf yang mereka anut.  Para sufi yang juga filosof pendiri aliran tasawuf ini mengenal dengan filsafat Yunani serta berbagai alirannya, seperti Socrates, Plato, Aristoteles, aliran Stoa, dan aliran Neo-Platonisme dengan filsafatnya tentang emanasi. [1]

Di antara tokoh-tokoh tasawuf falsafi ini adalah Ibn Arabi, Al-Jilli, Ibn Sab’in dan Ibn Masarrah. Tetapi penulis hanya membahas tentang tasawuf falsafi Ibn Arabi dan Al-Jilli.

 

 

 

 

  1. A.    IBN ARABI
    1. 1.      Riwayat Hidup

Nama lengkap Ibn Arabi adalah Muhammad bin Ali bin Ahmad bin Abdullah Ath-Tha’I Al-Haitami dan ia biasa dipanggil dengan nama Abu Bakar, Abu Muhammad dan Abu Abdullah namun gelarnya yang terkenal adalah Ibnu Arabi muhyiddin dan al-Hatami. Ia lahir di Murcia, Andalusia Tenggara, Spanyol, tahun 560 H, dari keluarga berpangkat, hartawan, dan ilmuwan. Dan wafat pada 638 H di Damaskus, makamnya terletak di bawah gunung Qayisun di Syiria. Namanya biasa disebut tanpa “Al” untuk membedakan dengan Abu bakar Ibn Al-Arabi, seorang qadhi dari Sevilla yang wafat tahun 543 H. Di Sevilla (Spanyol), ia mempelajari Al-Qur’an, hadits serta fiqih pada sejumlah murid seorang fakih Andalusia terkenal, yakni Ibn Hazm Al-Zhahiri. [2]

Setelah Ibnu Arabi melewati hidupnya di Murcia, ia bersama orang tuanya pindah ke Sevilla di mana di kota ini ia tumbuh dan berkembang dengan memasuki alam pendidikan sebagaimana lazimnya. Setelah dirasakan cukup menuntut ilmu di kota ini, ia pindah ke Cordova melanjutkan pelajaran yang lebih tinggi dan lebih luas. Ia mempelajari Ilmu Fiqh, Tafsir, Hadits dan lain-lain dengan lancar dan berhasil karena kemampuan dan kecerdasan yang dimilikinya serta dukungan dari orang tuanya yang dapat diandalkan. Guru-gurunya cukup banyak, di antaranya Syekh Abu Madian. Pada usia yang relatif muda, ia bertemu dengan dua wanita sufi terkemuka yaitu Yasmin Mursyaiyah dan Fatimah Qurthubiyah. Pertemuannya dengan kedua sufi wanita itu amat berpengaruh dalam dirinya dan secara tidak langsung memberi arah kepada perjalanan hidupnya. Khususnya dengan Fatimah dari Cordova itu, seorang tua dengan Ilmu yang luas dalam kerohanian, telah mengajar dan membimbing kerohanian Ibnu Arabi selama tidak kurang dari dua tahun. Ibnu Arabi yang masih muda telah memperoleh Ilmu dan berkecenderungan ke arah kerohanian.

Atas dorongan  ayahnya, ia bertemu dengan filosof Islam yang besar Ibnu Rusydi. Setelah ia berkali-kali bertemu dengan Ibnu Rusydi dan setiap kali pertemuan itu menunjukkan perhatian dan keakraban yang luar biasa dari masing-masing dan selalu terjadi tukar pendapat. Masa berikutnya, Ibnu Arabi melanglang ke berbagai negeri Islam di Andalusia dan Afrika Utara, untuk bertemu dengan para sufi dan filosof, belajar dan membutiri hikmah-hikmah mereka. Di Tunisia ia bertemu dengan kitab Ibnu Qasyim yang berjudul Khal’un Na’laini (kata-kata dalam ayat 12 surat Thaaha) dan berkesempatan mempelajari dan mensyarahkannya. Ia juga berkesempatan mengunjungi perguruan al-Mariyah di bawah pimpinan Ibnu Masarrah dan kemudian dilanjutkan oleh Ibnu Arief. Dalam perenungan-perenungan di madrasah ini ia memastikan untuk memasuki alam tasawuf.

Sejak itu perkembangan tasawuf dalam diri Ibnu Arabi berkembang pesat dan makrifah kesufian bertambah luas. Konon, pada masa ini ia bermimpi melihat arasy berdiri menjulang di atas cahaya-cahaya yang di atasnya terbang seekor burung yang menyeru Ibnu Arabi agar meninggalkan tanah kelahirannya melanglang lagi menuju ke negeri-negeri Timur. Menuruti ilham itu ia memulai mengunjungi negeri-negeri Timur dengan melaksanakan ibadah haji terlebih dahulu. Kemudian ia berangkat ke Mesir, Anatholia, Irak dan kemudian ke Syria.

Dalam pengembaraan itu, ketika ia berada di Mekkah, turun ilham kepadanya untuk menulis berbagai pengalaman sufi yang dialaminya dalam kitab basarnya Futuhat al-Makkiyah. Konon, setelah itu ia bertemu dengan seorang wanita cantik yang juga seorang sufi dari keluarga sufi Isfahan yang banyak member ilham kepada Ibnu Arabi. Dan dari wanita cantik inilah menimbulkan ilhamnya dalam kecintaan yang amat sangat kepada Tuhan Yang Maha Indah dan dari cinta kepada Tuhan itu lahirlah tulisannya Tarjuman al-Asywaq.[3]

  1. 2.      Karya-karyanya

Meskipun ia selalu hidup dalam pengembaraan, berpindah-pindah dari satu negeri ke negeri lainnya, namun tulisan-tulisannya tetap meluncur hingga sampai akhir hayatnya ia menulis lebih dari 200 buah kitab. Di antara kitab-kitabnya yang besar dan terkenal adalah:

  1. Futuhat al-makkiyah
  2. Tarjuman al-Asywaq
  3. Fushushul Hikam.

Menurut Ibnu Arabi, Futuhat al-Makkiyah adalah dikte dari Allah, sedangkan Fushush al-Hikam adalah pemberian dari Rasulullah. Kalau kita kaji lebih jauh dalam Fushush al-Hikam, maka tampak bahwa teori tasawuf Ibnu Arabi bermula dari Allah dan kemudian dihubungkan dengan wujud alam semesta. [4]

[[[

[

  1. 3.      Ajaran-ajaran Tasawufnya

Ajaran sentral Ibn Arabi adalah tentang Wahdat Al-Wujud (kesatuan wujud). Meskipun demikian, istilah wahdat Al-wujud yang dipakai untuk menyebut ajaran sentralnya itu, tidaklah berasal dari dia, tetapi berasal dari Ibnu Taimiyah, tokoh yang paling keras dalam mengecam dan mengkritik ajaran sentralnya tersebut. Setidak-tidaknya, Ibnu Taimiyahlah yang telah berjasa dalam mempopulerkan Wahdat Al-wujud ke tengah masyarakat Islam, meskipun tujuannya negatif. Meskipun semua orang sepakat menggunakaan istilah Wahdat Al-wujud untuk menyebut ajaran sentral Ibn Arabi, mereka berbeda pendapat dalam memformulasikan pengertian Wahdat Al-Wujud

Menurut Ibnu Taimiyah, wahdat Al-wujud adalah penyamaan Tuhan dengan alam. Menurutnya, orang-orang yang mempunyai paham Wahdat Al-wujud mengatakan wujud itu sesungguhnya hanya satu dan Wajib Al-wujud yang dimiliki oleh khaliq adalah juga Mukmin Al-wujud yang dimiliki oleh makhluk. Selain itu, orang-orang yang mempunyai paham Wahdat Al-Wujud itu juga mengatakan bahwa wujud alam sama dengan wujud Tuhan, tidak ada kelainan dan tidak ada perbedaan.

Dari pengertian tersebut, Ibnu Taimiyah menilai bahwa ajaran sentral Ibnu Arabi itu adalah dari aspek tasybih-nya (penyerupaan khaliq dengan makhluk) saja. Ia belum menilainya dari aspek tanzih-nya (penyucian khaliq). Padahal kedua aspek itu terdapat dalam ajaran Ibnu Arabi. Akan tetapi, perlu disadari bahwa kata-kata Ibnu Arabi sendiri banyak yang memiliki pengertian seperti yang dipahami oleh Ibnu Taimiyah meskipun ada pula kata-kata Ibnu Arabi yang membedakan antara Khaliq dengan makhluk dan antara Tuhan dengan alam.

Menurut Ibnu Arabi, wujud semua yang ada ini hanyalah satu pada hakikatnya wujud makhluk adalah wujud khaliq pula. Tidak ada perbedaan antara keduanya (khaliq dan makhluk) dari segi hakikat. Adapun kalau ada yang mengira adanya perbedaan wujud khaliq dan makhluk, hal itu dilihat dari sudut pandang pancaindera lahir dan akal yang terbatas kemampuannya dalam menangkap hakikat apa yang ada pada Dzat-Nya dari kesatuan dzatiah, yang segala sesuatu berhimpun pada-Nya.

 

Menurut Ibnu Arabi, wujud alam pada hakikatnya adalah wujud Allah, dan Allah adalah hakikat alam. Tidak ada perbedaan antara wujud yang qadim yang disebut Khalik dengan wujud yang baru yang disebut makhluk. Tidak ada perbedaan antara ‘abid (menyembah) dengan ma’bud (yang disembah). Antara yang menyembah dan yang disembah adalah satu. Perbedaan itu hanya pada bentuk dan ragam dari hakikat yang satu. Kalau antara khaliq dan makhluk bersatu dalam wujudnya, mengapa terlihat dua? Menurut Ibnu Arabi, manusia tidak memandangnya dari sisi yang satu, tetapi memandang keduanya bahwa keduanya adalah khaliq dari sisi yang satu dan makhluk dari sisi yang lain. Jika mereka memandang keduanya dari sisi yang satu, atau keduanya adalah dua sisi untuk hakikat yang satu, mereka pasti mengetahui hakikat keduanya, yakni dzatnya satu yang tidak terbilang dan terpisah.

Sehubung dengan ini, Ibnu Arabi pun menyatakan dalam sya’irnya sebagai berikut :

pada satu sisi, Al-Haq adalah makhluk, maka pikirkanlah.

Pada sisi lain, Dia bukanlah makhluk, maka renungkanlah.

Siapa saja yang menangkap apa yang aku katakana, penglihatannya tidak akan pernah kabur.

Tidak ada yang akan dapat menangkapnya, kecuali orang yang memiliki penglihatan.

Satukan dan pisahkan (bedakan), sebab ‘ain (hakikat) itu sesungguhnya hanya satu.

Hakikat itu adalah yang banyak, yang tidak kekal (tetap) dan yang tidak pula buyar”

Dari keterangan di atas terkesan bahwa wujud Tuhan adalah juga wujud alam dan wujud Tuhan bersatu dengan wujud alam yang dalam istilah barat disebut panteisme atau yang didefinisikan Henry C. Theissen seperti berikut ini :

Panteisme adalah teori yang menyatakan bahwa segala sesuatu yang terbatas adalah aspek modifikasi atau begian dari satu wujud yang kekal dan ada dengan sendirinya. Ia memandang Tuhan sebagai satu dengan natural (alam). Tuhan adalah semuanya, semuanya adalah Tuhan. Ia muncul dalam berbagai bentuk masa kini yang di antaranya mempunyai pula unsur-unsur atestik, politeistik, dan teistik”[5]

Ringkasnya dalam tasawuf  Ibnu Arabi yang bersatu  dengan  Tuhan bukan hanya manusia tetapi semua makhluk. Semuanya mempunyai wujud satu dengan Tuhan. Oleh sebab itu ada orang yang menyebut filsafat Ibnu Arabi ini panteisme, sungguhpun nama itu tidak sesuai dengan faham Wahdat Al-Wujud. [6]

Apabila dilihat dari segi adanya kesamaan antara wujud Tuhan dan wujud alam serta antara wujud Tuhan bersatu dan wujud alam, pemahaman Ibnu Taimiyah tentang wahdat Al-wujud ada benarnya. Meskipun demikian, perlu pula diingat bahwa apabila Ibnu Arabi menyebut wujud, maksudnya adalah wujud yang mutlak, yaitu wujud Tuhan. Satu-satunya wujud, menurut Ibnu Arabi adlah wujud Tuhan, tidak ada wujud selain wujud-Nya. Ini berarti, apapun selain Tuhan, baik berupa alam maupun yang ada di dalam alam, tidaklah memiliki wujud. Kesimpilannya, kata ‘wujud’ tidak diberikan kepada selain Tuhan. Pada kenyataannya, Ibnu Arabi juga menggunakan kata ‘wujud’ untuk sesuatu selain Tuhan. Namun, ia mengatakan bahwa wujud sedangkan wujud yang ada pada alam adalah wujud Tuhan yang dipinjamkan kepadanya. Untuk memperjelaskan perkataannya itu, Ibnu Arabi memberikan contoh bahwa cahaya adalah milik matahari, namun cahaya itu dipinjamkan kepada para penghuni bumi. [7]

Wujud semesta ini bagi Ibnu Arabi adalah satu jua, dan apabila kita melihat dengan bermacam-macam dalam jumlah yang tidak terhitung, maka hal itu adalah karena kita menggunakan acuan-acuan indera dan akal semata-mata. Akal dan indera menangkap kesemestaan itu dalam bentuk bermacam-macam dan car aini digunakan oleh kalangan intelektual dan filosof. Sedangkan bagi kalangan sufi yang menangkap segala wujud dengan zauq sufi akan memandang kesemestaan ini sebagai keberadaan tunggal, al-Haq dan al-Khalq adalah satu belaka.

Apabila ahli kalam menyebut al-jauhar dan al-‘aradh, maka Ibnu Arabi menyebutnya dengan al-Haq dan al-Khalq. Dalam rangka inilah ia menulis, “Maha Suci Tuhan yang Dia menjadikan segala sesuatu dan Dia-lah ain segala sesuatu itu”.[8]

Dalam bentuk lain dapat dijelaskan bahwa makhluk diciptakan oleh Khalik (Tuhan) dan wujudnya bergantung pada wujud Tuhan sebab dari segala yang berwujud selain Tuhan. Oleh karena itu, Tuhanlah sebenarnya yang mempunyai wujud hakiki, sedangkan yang diciptakan hanya mempunyai wujud yang bergantung pada wujud di luar dirinya, yaitu wujud Tuhan. Jadi, makhluk atau alam yang diciptakan tidak mempunyai wujud karena yang mempunyai wujud (yaitu wujud mutlak) hanyalah Tuhan. Dengan demikian, wujud itu hanya satu, yakni wujud Tuhan.

Menurut Ibnu Arabi, ketika Allah menciptakan alam ini, Ia juga memberikan sifat-sifat ketuhanan pada segala sesuatu. Alam ini seperti cermin yang buram dan juga seperti badan yang tidak bernyawa. Allah menciptakan manusia untuk memperjelas cermin itu. Dengan kata lain, alam mini merupakan mazhar (penampakan) dari asma dan sifat Allah yang terus-menerus. Tanpa alam, sifat dan asma-Nya itu kehilangan maknanya dan senantiasa dalam bentuk zat yang tinggal dalam ke-mujarrad-an (kesendirian)-Nya yang mutlak yang tidak dikenal oleh siapapun.

Selain itu, Ibnu Arabi menjelaskan bahwa terjadinya ala mini tidak dapat dipisahkan dari ajaran Hakikat Muhammadiyah atau Nur Muhammad. Menurutnya, tahapan-tahapan kejadian proses penciptaan alam dan hubungannya dengan kedua ajaran itu dapat dijelaskan sebagai berikut:

  1. Wujud Tuhan sebagai wujud mutlak, yaitu Dzat yang mandiri dan tidak berhajat pada apapun.
  2. Wujud Hakikat Muhammadiyah sebagai emanasi (pelimpahan) pertama dari wujud Tuhan kemudian muncullah segala yang wujud dengan proses tahapan-tatahapannya.

Dengan demikan, Ibnu Arabi menolak ajaran yang menyatakan bahwa alam semesta ini diciptakan dari tiada. Ia mengatakan bahwa Nur Muhammad itu qadim dan merupakan sumber emanasi dengan berbagai kesempurnaan ilmiah dan amaliah yang terealisasikan pada diri para nabi semenjak Adam sampai Muhammad dan terealisasikan dari Muhammad pada diri para pengikutnya, kalangan para wali, dan insan kamil.[9]

 

  1. B.     AL-JILLI
    1. 1.      Riwayat Hidup

Nama lengkap tokoh ini ialah ‘Abd al-Karim ibn Ibrahim ibn ‘Abd al-Karim ibn Khalifah ibn Ahmad ibn Mahmud al-Jilli. Ia mendapatkan gelar kehormatan “Syeikh” yang biasa dipakai di awal namanya. Selain itu juga ia mendapat gelar “Quth al-Din” (poros agama), suatu gelar tertinggi dalam hirarki sufi. Ia lahir pada awal Muharam (767 H/1365-6 M) di kota Bagdad, dengan alasan bahwa menurut pengakuannya sendiri ia adalah keturunan Syeikh ‘Abd al-Qadir al-Jilani (470-561 H), yakni turunan dari cucu perempuan Syeikh tersebut. Sedangkan ‘Abd al-Qadir al-Jilani berdomisili di Bagdad sejak tahun 478 H sampai akhir hayatnya, tahun 561 H. Dan diduga keturunannya juga berdomisili di Bagdad, termasuk kedua orangtua al-Jilli. Namun setelah ada penyerbuan militerstik bangsa Mongol ke Bagdad yang dipimpin Timur Lenk, keluarga al-Jilli berimigran ke kota Yaman (kota Zabid). Di kota inilah al-Jilli mendapatkan pendidikan yang memadai sejak dini. Dalam catatannya, ia menyebutkan bahwa pada tahun 779 H ia pernah mengikuti pelajaran dari Syeikh Syaraf al-Din Ismail ibn Ibrahim al-Jabarti (w. 806 H), dan salah satu teman seangkatan adalah Syihab al-Din Ahmad al-Rabbad (w.821).
Pada tahun 790 H ia berada di Kusyi, India untuk mendalami kesufiannya. Karena kesetabilan kota India pada saat itu memungkinkan tasawuf-falsafi dan tariqah-tariqah di India berkembang dengan pesat. Namun sebelum perjalanannya ke India ia berhenti di Persia dan belajar bahasa Persia, sehingga ia pun dapat menyelesaikan satu buah buku dengan judul, Jannat-u al-Ma’arif wa Ghayat-u Murid wa al-Ma’arif di kota ini (Persia). Empat tahun  kemudian (803 H) ia pun berkunjung ke kota Kairo dan disana ia sempat belajar di Univeritas al-Azhar, dan bertemu banyak para teolog, filusuf, dan sufi. Di kota inilah ia menyelesaikan penulisan bukunya yang berjudul, Ghunyah Arbab al-Sama’ wa Kasyf al-Qina’ an Wujud al-Istima. Dan dalam tahun yang sama juga ia berkunjung ke kota Gazzah, Palestina, di kota ini ia menulis bukunya dengan judul, al-Kamalat al-Ilahiyah. Namun setelah dua tahun kemudian, kurang lebih, ia kembali lagi ke kota Zabid, Yaman dan bertemu kembali dengan gurunya (al-Jabarti), di kota Zabid lah ia menghabiskan hidupnya sampai akhir hayat.[10]

[

  1. 2.      Karya-karyanya

 

Karya-karya al-Jilli sebagaimana riwayat hidupnya tidak banyak diketahui secara pasti, namun terdapat tiga tokoh pemikir yang melakukan penelitian mengenai karya-karya al-Jilli dan ternyata hasil dari ketiga peneliti itu membuktikan bahwa masing-masing mereka saling melengkapi. Penelitian pertama dilakukan oleh Haji Khalifah, ia mencatat bahwa al-Jilli telah menulis 6 (enam) judul karya tulis. Sedangkan peneliti kedua adalah Ismail Pasya al-Bagdadi, ia menambahkan 5 (lima) karya al-Jilli dari hasil penelitian yang dilakukan sebelumnya. Dan yang lebih banyak penemuan diantara dua peneliti sebelumnya mengenai karya-karya al-Jilli adalah Carl Brockelmann, ia mencatat sebanyak 29 (dua puluh sembilan) judul karya al-Jilli. Namun, karya-karya yang ingin dikemukakan disini hanya berasal dari penelitian pertama yang dilakukan oleh Haji Khalifah, yang menurut kami masih mendekati originalitasnya, diantara enam karya al-Jilli adalah:

  1. a.      Al-Insan al-Kamil fi Ma’rifat-i al-Awakhir wa al-Awail

Buku ini adalah bukunya yang paling poluler, dan buku ini  mengupas dengan mendalam konsep insan kamil (manusia sempurna) secara sistematis

  1. b.      Al-Durrah al-‘Ayiniyah fi al-Syawahid al-Ghaybiyah

Buku ini merupakan antologi puisi yang mengandung 534 bait syair karya al-Jilli

  1. c.       Al-Kahf wa al-Raqim fi Syarh bi Ism-i Allah al-Rahman al-Rahim

Buku ini merupakan kajian mendalam mengenai kalimat Basmalah secara panjang lebar menurut tafsir sufi. Berbeda dengan kitab-kitab tafsir di luar tafsir sufi—yang berupaya menjelaskan kata demi kata dan kalimat demi kalimat dari ayat-ayat al-Qur’an—al-Jilli, di dalam karya ini menjelaskan ayat pertama surat al-Fatihah, huruf demi huruf, yang menurutnya merupakan lambang-lambang/simbol-simbol yang mempunyai makna tersendiri.

d.  Lawami’ al-Barq

e . Maratib al-Wujud

Buku ini menjelaskan tentang tingkatan wujud dan disebut juga dengan judul Kitab Arba’in Maratib.

f.  Al-Namus al-Aqdam

Buku ini terdiri dari 40 juz, masing-masing juz seakan-akan terlepas dari juz lainnya dan mempunyai judul tersendiri. Akan tetapi sangat disayangkan sebagian besar dari buku ini tidak ditemukan lagi.

 

  1. 3.      Ajaran Tasawuf Al-Jilli

Ajaran tasawuf Al-Jilli yang terpenting adalah paham Insan Kamil (manusia sempurna). Menurut Al-Jilli, Insan Kamil adalah nuskhah atau copy Tuhan, seperti disebutkan dalam hadits :

 

Artinya: “Allah menciptakan Adam dalam bentuk yang Maharahman.”

Hadits lain berbunyi :

 

Artinya : “Allah menciptakan Adam, dalam bentuk diri-Nya.”[11]

 

Seorang manusia yang menyandang Insan kamil sebagaimana yang dikemukakan Ibn ‘Arabi adalah merupakan manusia yang telah mencapai perkembangan spiritual tingkat tinggi dan secara sempurna mencerminkan citra Tuhan.   Dan secara etimologi kata ‘Insan Kamil’ berasal dari bahasa Arab yang terdiri dari dua kalimat; al-insan dan al-kamil. Kata insan, dipandang berasal dari turunan beberapa kata. Misalnya saja uns, yang artinya cinta. Dan ada yang memandang berasal dari turunan kata nas, yang artinya pelupa, karena manusia sendiri secara historis berasal dari suatu lupa  dan akan berakhir dengan lupa. Ada juga yang berpendapat bahwa itu berasal dari ‘ain san, yang artinya ‘seperti mata’. Namun dalam artian umum biasanya berarti manusia.

Kata kedua, kamil, yang artinya adalah ‘sempurna’, yang menurut Murtadla Muthahhari kata ini sangat tepat sekali digunakan oleh al-Jilli, karena selain kata ini ada juga kata yang mirip artinya tetapi sangat berbeda maknanya, yaitu tamam (lengkap). Kekuatan kata kamil (sempurna), menurutnya, melebihi kata tamam (lengkap). Karena kamil menunjukan sesuatu yang mungkin saja lengkap, namun masih ada kelengkapan lain yang lebih tinggi satu atau beberapa tingkat, dan itu lah yang disebut kamil (sempurna).

Akar Konsep Insan Kamil al-Jilli

Konsep Insan Kamil dengan sangat jelas merupakan perpanjangan dari konstruksi pemikiran dari sebuah penghayatan, yang dikemukakan oleh para sufi cerdas. Hal ini bisa dilihat secara historis dalam literatur pemikiran Islam di sekitar awal abad ke-7 H/13 M, dengan munculnya karya agung Ibn ‘Arabi (w. 638 H/1240 M) al-Futuhat al-Makkiyah dan Fushus al-Hikam.

Walaupun orang pertama yang membuka jalan bagi munculnya konsepsi manusia seutuhnya adalah Husain Ibn Mansur al-Hallaj seorang tokoh sufi Bagdad (244-309 H/858-922 M), dengan mengemukakan konsepsi nur Muhammad dan al-hulul, yaitu konsep yang mengatakan bahwa Tuhan telah memilih tubuh-tubuh orang tertentu untuk tempatnya setelah sifat-sifat kemanusiaan orang itu dihilangkan. Dengan ajaran hulul itu al-Hallaj mengatakan bahwa di dalam diri Tuhan terdapat sifat-sifat kemanusiaan yang dinamakan nasut, dan dalam manusia terdapat sifat ketuhanan yang dinamakan lasut. Ajaran hulul ini mendapat bentuk yang lebih sempurna setelah datang seorang sufi yang bernama Ibn ‘Arabi, merekonstruksi dan mengembangkan ajaran hulul al-Hallaj menjadi wahdatul al-wujud. Contoh kecil dari perubahan itu adalah perubahan istilah lahut al-Hallaj dia tukar dengan sitilah al-haq  dan nasut  dia tukar dengan al-khalq.

Dan keduanya ini mempunyai hakikat yang satu, dimana yang dzahirnya adalah al-khalaq (makhluk), dan yang bathinnya adalah al-haq (Tuhan). Al-haq ini akan ber-tajjali pada al-khalq yang paling tinggi citra wujudnya, dan kesempurnaan tajjali ini akan terwujud pada manusia yang paling sempurna citra wujudnya. Selanjutnya istilah insan kamil ini digunakan oleh seorang sufi besar dengan nama Abd al-Karim Ibn Ibrahim al-Jilli (767-826 H/1365-1422), untuk mengidentifikasi konsepsinya mengenai manusia sempurna.

Dan sebetulnya konsepsi al-Jilli, mengenai Insan Kamil ini, tidak lebih hanya sebagai penerus konsep Ibn ‘Arabi dan andilnya hanya terdapat dalam upaya memperjelas dan mensistematisasi konsep insan kamil Ibn ‘Arabi yang telah ada dengan pengembangan yang lebih jauh mengenai konsep insan kamil Ibn ‘Arabi.

Selain paham di atas, ada lagi yang berpendapat bahwa konsep manusia sempurna ini berasal dari paham Neo-Platonisme, hal ini diperjelas oleh Rasyidi sebagai berikut:

“Hakekat Muhammad atau Nur Muhammad adalah suatu hasil dari meresapnya Neo-Platonisme. Menurut paham Neo-Platonisme ada tiga hal: pertama, The One atau The God atau The First Principle; kedua, The Devine Mind atau nous; dan yang ketiga, adalah soul. Dari yang pertama memancarlah yang kedua, yang merupakan the world of form (alam misal), dan dari alam misal memancarlah alam materi ini. Hubungan antara alam materi dan the devine mind dinamakan soul. Pancaran dari Tuhan tanpa ada kehendak dari Tuhan, dan hal ini terjadi secara otomatis”.

Menurut konsepsi Nur Muhammad ini Tuhan menciptakan Nur Muhammad, baru setelah itu segala yang diciptakan memancar dari yang Esa. Jika dibandingkan dengan teori Neo-Platonisme Tuhan menancar yang disebut logos. Logos dengan kekuatannya memancar roh yang merupakan kesatuan roh-roh. Sejalan logos dalam Neo-Platonisme dan Nur Muhammad sama berfungsinya sebagai perantara dalam penciptaan.

Al-Jilli berpendapat bahwa nama dan sifat Ilahiah pada dasarnya merupakan milik insan kamil sebagai suatu kemestian yang inheren dan esensinya. Hal itu karena sifat dan nama tersebut tidak memiliki tempat berwujud, melainkan pada insane kamil. Lebih lanjut, Al-Jilli mengemukakan bahwa pwrumpamaan hubungan Tuhan dengan insan kamil bagaikan cermin. Seseorang tidak dapat melihat bentuk dirinya kecuali melalui cermin itu. Demikian pula halnya dengan insane kamil, ia tidak dapat melihat dirinya, kecuali dengan cermin nama Tuhan sebaimana Tuhan tidak dapat melihat diri-Nya, kecuali melalui cermin insan kamil. Inilah maksud ayat :

Artinya:

“sesugguhnya kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi, dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh.” (Q.S. Al-Ahzab: 72)

 

DAFTAR PUSTAKA

Anwar, Rosihan dan Mukhtar Solihin. Ilmu Tasawuf. Bandung: CV Pustaka Setia. 2004.

Ichang , Insan Kamil ‘Abd al Karim al Jilli,  available: ichang.org, diakses tanggal 2 Juni 2009.

Mansur, Laily. Ajaran dan Teladan Para Sufi. Jakarta: Raja Grafindo Persada. 2002.

Mustofa, Akhlak Tasawuf.Bandung : CV Pustaka Setia, 2007.


[1] Rosihan, Anwar, dkk. Ilmu Tasawuf, (Bandung : Pustaka Setia,2004), hlm 143-144.

[2] Rosihan, Anwar, dkk. Ilmu Tasawuf……, hlm144

[3] Laily Mansur, Ajaran dan Teladan Para Sufi, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2002)  hlm. 185-187.

[4] Laily Mansur, Ajaran dan Teladan Para Sufi…., hlm 187

[5] Rosihan Anwar, dkk. Ilmu Tasawuf……, hlm145-149.

[6] Mustofa, Akhlak Tasawuf, (Bandung : CV Pustaka Setia, 2007) hlm. 279.

[7] Rosihan Anwar, dkk. Ilmu Tasawuf……, hlm149

[8] Laily Mansur, Ajaran dan Teladan Para Sufi…., hlm 189-190.

 

[9] Laily Mansur, Ajaran dan Teladan Para Sufi…., hlm 150-153.

 

 

[10] Ichang “Insan Kamil ‘Abd al Karim al Jilli” available: ichang.org, diakses tanggal 2 Juni 2009.

 

 

[11] Rosihan Anwar, dkk. Ilmu Tasawuf……, hlm 153-154.

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Teori Perkembangan pada Masa Pra-Sekolah dan Fase Sekolah

Penulis: Erwin

Editor: Indra Trisnajaya

PENDAHULUAN

 

 

Perkembangan adalah perubahan kearah kemajuan menuju terwujudnya hakikat manusia yang bermartabat dan berkualitas. Perkembangan memiliki sifat yang kompleks yakni terdiri dari berbagai aspek baik fisik (jasmani) maupun psikis (psikologis), yang terjadi dalam beberapa tahap (berkesinambungan).

Perkembangan individu memiliki beberapa prinsip yang diantaranya yaitu never ending process ( perkembangan yang berkelanjutan), semua aspek perkembangan saling bersinergi baik pada aspek emosional, aspek agama, aspek sosial, dan aspek-aspek lainnya. Perkembangan juga mengikuti pola atau arah tertentu kerena dalam perkembangan individu dapat terjadi perubahan prilaku.

Perkembangan adalah proses yang tidak akan berhenti dan setiap perkembangan memiliki tahapan-tahapan umum seperti tahap dikenangkan, tahap kandungan, tahap bayi, tahap anak-anak, tahap remaja, tahap dewasa, serta tahap lansia.

Sesuai dengan prinsipnya, Perkembangan berlangsung secara berkesinambungan sejak saat pembuahan hingga kematian, tetapi ia terjadi dalam berbagai kecepatan, terkadang cepat dan kadang-kadang secara perlahan. Piechowski telah menekankan bahwa,” perkembangan tidak terjadi dengan kecepatan yang sama”[1]

Dalam pembahasan psikologi perkembangan ini, penulis menyodorkan bahasan yang dikhususkan pada fokus pembahasan perkembangan masa bayi dan masa anak-anak (pra-sekolah dan fase sekolah) . Dengan bahasan yang sangat sederhana ini diharapkan dapat menambah pengetahuan kita serta dapat mengenal pembelajaran psikologi  perkembangan lebih mendalam.

 

 

 

 

 

 

PEMBAHASAN

 

1. FASE BAYI DAN ASPEK PERKEMBANGANYA

Masa orok merupakan masa parkembangan terpendek dalam kehidupan manusia. Dimulai sejak lahir sampai usia dua minggu. Masa orok umumnya dibagi dalam dua masa, yakni masa pertunate yang berlangsung selama 15-20 menit pertama sejak lahir sampai tali pusatnya digunting, dan masa neonate, yaitu sejak pengguntingan sampai watu dua minggu.

Masa bayi dimulai sejak berakhirnya masa orok sampai akhir tahun kedua dari kehidupannya (usia 2 minggu-2 tahun). Periode bayi telah dikenal semua orang sebagai suatu masa yang khusus dan diberi nama khusus pula untuk membedakannya dari tahap kehidupan selanjutnya. Prilaku dan kemampuan bayi sangat berbeda dari prilaku anak yang lebih besar.

Masa bayi ini sudah memiliki beberapa aspek perkembangan umum yang diantaranya adalah;

1. Perkembangan Fisik

Perkembangan fisik bayi mempunyai karakteristik seperti berikut;

  1. Pada tahun pertama pertumbuhan fisik sangat cepat sedangkan pada tahun kedua sudah mulai mengendur.
  2. Pola perkembangan bayi laki-laki dan bayi perempuan sama.
  3. Tinggi badan secara proporsional lebih lambat dari pertumbuhan berat badan pada tahun pertama dan lebih cepat pada tahun kedua.
  4. Pertumbuhan otak tampak dengan bertambah besarnya ukuran tengkorak kepala.
  5. Organ keindraan berkembang dengan cepat selama masa bayi dan sanggup berfungsi dengan memuaskan sejak bulan-bulan pertama dari kehidupan. Alat indra lainnya yang juga berkembang adalah  pendengaran dan penciuman.
  6. Fungsi-fungsi fisiologis. Masa bayi merupakan masa dasar pembinaan pola-pola seperti makan, tidur, dan buang air harus terbentuk.
  7. Perkembangan penguasaan otot-otot. Perkembangan penguasaan otot-otot mengikti pola yang jelas dan dapat diduga yang ditentukan oleh hukum arah perkembangan. Menurut hukum ini, penguasaan atau pengendalian otot-otot bergerak melalui tubuh dari arah kepala munuju kaki.[2]

 

2. Perkembangan Intelegensi

Sejak tahun pertama dari usia bayi, fungsi intelegensi sudah mulai tampak dalam bertingkah lakunya, umpamanya dalam bertingkah laku motorik dan berbicara. Anak yang cerdas menunjukan gerakan-gerakan lancar, serasi, dan berkoordinasi dan cepat dalam perkembangan bahasanya. Sedangkan anak yang kurang cerdas, gerakan-gerakannya kaku, dan kurang terkoordinasi.

Dilihat dari perkembangan kognitifnya, menurut Piaget, usia bayi (tahun pertama) ini berada pada periode sensorimotor. Bayi mengenal objek-objek yang berada disekelilingnya melalui system pengindraan (penglihatan dan pendengaran dan indra lainnya) serta gerakan motoriknya (refleks, seperti mengenyot dan menggerakkan kepala ke arah rangsangan). Meskipun ketika baru dilahirkan seorang bayi sangat bergantung dan tidak berdaya, tetapi sebagian alat-alat indranya sudah langsung bisa berfungsi seperti mengenyot dan menghisap susu ibu.

3. Perkembangan Emosi

Pada usia 0-8 minggu kehidupan bayi sangat dikuasai oleh emosi (impulsif) dan emosinya  sangat bertalian dengan indrawinya (fisik) dengan kualitas perasaan; senang dan tidak senang. Misalnya bayi senyum atar tidur pulas kalau merasa kenyang, hangat, dan nyaman. Dan dia menangis kalau lapar, haus, dingin atau sakit.

Pada usia 8 minggu hingga 1 tahun, perasaan psikis sudah mulai berkembang. Anak tersenyum (senang) jika melihat mainan yang didapatinya, atau melihat orang yang telah dikenalnya.  Dan sebaliknya ia akan tidak senang jika melihat orang yang tidak dikenalnya atau menangis. Pada fase ini terjadi penguraian yaitu dari perasaan senang dan tidak senang jasmaniah menjadi perasaan-perasaan marah, jengkel, terkejut, dan takut.

Pada usia 1,0 tahun-3,0 tahun gejala-gejala perkembangan emosi bayi adalah sebagai berikut; 1. Emosinya sudah mulai terarah pada sesuatu (orang, benda, dan lainnya),  2. sejajar dengan perkembangan bahasa yang sudah dimulai pada usia 2 tahun maka ia sudah dapat menyatakan perasaannya dengan bahasa. 3. sifat-sifat perasaan anak pada masa ini adalah labil (mudah berubah) terkadang menangis tetepi segera tertawa dan mudah terpengaruhi.[3]

4. Perkembangan Bahasa

Ada tiga bentuk pra-bahasa yang normal muncul dalam pola perkembangan bahasa, yakni menangis, mengoceh dan isyarat. Menangis adalah lebih penting karena merupakan dasar bagi perkembangan bahasa pada bayi. Isyarat dipakai bayi sebagai pengganti bahasa sedangkan pada orang dewasa isyarat sebagai pelengkap bahasa. Oleh karena bahasa dipelajari melalui proses meniru maka bayi perlu memperolah model atau contoh yang baik supaya dapat meniru kata-kata yang baik.

Bahasa bayi mengalami perkembangan dalam beberapa tahap seiring dengan berkembangnya intelegensinya, secara umum tahap-tahap bahasa itu antara lain; tahap permulaan, Stadium Purwoko (6-12 bulan) atau masa meraban yakni tahap mengeluarkan bermacam-macam suara yang tidak berarti, misalnya ba-ba, ma-ma.dsb. selanjutnya adalah tahap pertama Stadium Kalimat Satu Kata (12-16 bulan), pada masa ini anak sudah dapat mengucapkan mama, papa, mamam, dsb yang merupakan sebuah kalimat tetapi tidak lengkap atau single word sentence.

Selanjutnya adalah tahap Kedua Stadium Nama (16-24 bulan), yang mana anak sudah mulai timbul kesadaran bahwa setiap orang atau benda mempunyai nama sehingga disebut Stadium Nama.

5. Perkembangan Bermain

Bermain atau setiap kegiatan yang menimbulkan kesenangan, dimulai dalam bentuk sederhana pada masa bayi. Bermain pada masa ini terutama terdiri dari gejala-gejala gerakan motorik yang tidak menentu dan perangsangan organ-organ keindraan. Permainan pada masa bayi bersifat bebas dan spontan yang ditandai dengan tidak adanya aturan-aturan dan lebih bersifat sendiri daripada dengan orang lain.

Piaget menjelaskan bahwa,” bermain terdiri atas tanggapan yang diulang sekedar untuk kesenangan fungsional”.[4] Pada masa bayi mencapai usia tiga bulan, umumnya penguasaan tangan telah sedemikian berkembang dan telah memungkinkan si bayi untuk bermain dengan boneka atau mainan lainnya. Pada usia dua tahun selanjutnya permainan sudah mulai teratur dan boneka atau mobil-mobilan dipakai untuk berbagai macam permainan. Cirri khas nya pada masa ini adalah permainannya banyak melibatkan berjalan, melempar mainan dan memungutnya kembali.

6. Perkembangan Kepribadian

Pada masa ini masih berkembang sikap egosentris (keAkuan). Ini berarti bahwa anak memandang segala sesuatu dilihat dari sudut pandang sendiri, dan di tujukan untuk kepentingan dirinya sendiri, tidak menghiraukan kepentingan orang lain. Ia adalah raja (ratu) yang kebutuhannya harus terpenuhi. Sikap egosentris ini mempengaruhi sikap sosialnya, seperti, orang sekitarnya harus melayaninya, permintaannya harus dipenuhi.

Sikap-sikap yang tampaknya tidak baik ini merupakan pilaku wajar atau normal bagi perkembangan usia bayi karena masa ini masih sangat rentan dikuasai oleh nalurinya (bersifat inpulsif), dan kemampuan berpikirnya belum cukup berkembang.  Tugas perkembangan  pokok bagi bayi adalah memperoleh atau mengembangkan sikap percaya dan mengatasi atau menghindari diri dari sikat tidak percaya tersebut. Ketercapaian  sikap tersebut amat  dipengaruhi kondisi lingkungan sekitar. Lingkungan  pertama bagi anak adalah orang tuanya, terutama ibunya. Jika seorang bayi diberi perhatian, pemeliharaan, pemberian kasih sayang yang cukup seperti senyuman, belaian, maka cenderung anak akan mengembangkan sikap positif terhadap ibunya dan lingkungannya. Sikap ini menjadi dasar perkembangan kepribadian anak secara normal.

7. Perkembangan Moral

Seorang anak yang dilahirkan belum memiliki tentang apa yang baik atau tidak baik. Pada masa ini tingkah laku anak (bayi) hampir semuanya didominasi oleh dorongan naluriah belaka (impulsive). Oleh karena itu, tingkah laku anak belum bisa dinilai sebagai tingkah laku bermoral atau tidak bermoral. Pada masa ini anak cenderung mengulangi perbuatan yang menyenangkan, dan tidak mengulangi perbuatan yang tidak menyenangkan.

Dengan melihat kecenderungan prilaku anak tersebut maka untuk menanamkan konsep-konsep moral pada anak, ada baiknya dilakukan beberapa hal seperti memberi pujian, ganjaran, atau dicim, dipeluk, dan diberi kata-kata pujian apabila ia melakukan sesuatu yang baik. Sehingga menjadi faktor penguat agar tindakan baiknya dapat dilakukan kembali. Dan sebaliknya, memberi ia hukuman atau memberikan sesuatu yang mendatangkan perasaan yang tidak senang agar ia tidak mengulangi perbuatan itu lagi.

Jika perlakuan pada anak dilakukan secara teratur maka akan tertanam pada diri anak tentang pengertian atau konsep moral. Anak akan mengerti bahwa suatu perbuatan yang mendapat pujian adalah baik dan perbuatan yang mendapat hukuman adalah dilarang.

 

 

 

8. Perkembangan Kesadaran Beragama

Menurut Arnold Gessel, anak pada usia bayi sudah mempunyai perasaan ketuhanan.[5] Perasaan ini sangat memegang peranan penting dalam diri pribadi anak. Perasaan ketuhanan pada masa ini adalah fundamen bagi perkembangan perasaan ketuhanan pada periode selanjutnya. Seiring dengan perkembangan kognisi, emosi, dan bahasa anak maka untuk membantu perkembangan kesadaran beragamanya, orang tua sebagai lingkungan pertama seyogyanya melakukan hal-hal seperti, mengenalkan konsep-konsep atau nilai-nilai agama kepada anak melalui bahasa seperti membacakan bismillaahirrahmaanirrahim pada saat memulai memberi makan atau mandi dan membacakan alhamdulillahirabbil’alamin  sesudahnya. Dan pada saat tidurnya hendaknya membiasakan mengucapkan kalimah-kalimah toyyibah (zikir).

Memperlakukan anak dengan kasih sayang karena pada usia ini belum berkembang pemahaman kasih sayang Tuhan. Melalui kasih sayang orang tua nya ia akan percaya pada apa yang disampaikan kepadanya dan ia akan yakin bahwa agama itu sesuatu yang menyenangkan. Kemudian memberikan contoh dalam mengerjakan ajaran agama secara baik dan kontinuitas seperti mengajak sholat berjama’ah berdo’a dan sebagainya.

 

 

2. FASE ANAK-ANAK DAN ASPEK PERKEMBANGANNYA

                  Periode anak-anak dimulai  pada usia 2 tahun sampai usia remaja. Pada umumnya periode ini terdiri atas dua bagian; masa kanak-kanak dini (2-6 tahun) yang dikenal sebagai usia pra-sekolah, dan masa akhir kanak-kanak (6-13 tahun pada anak perempuan dan 14 tahun pada anak laki-laki).[6]

  1. Masa Kanak-Kanak Dini (usia pra-sekolah)

                  Masa kanak-kanak dini atau anak usia pra-sekolah merupakan fase perkembangan individu sekitar 2-6 tahun, ketika anak mulai memiliki kesadaran tentang dirinya sebagai perempuan atau laki-laki, dapat mengatur diriya sendiri dan mengenal bebrapa hal yang dianggap berbahaya. Secara umum, aspek-aspek perkembangan pada usia anak pra sekolah ini dapat diuraikan sebagai berikut;

1. Perkembangan fisik

                  Perkembangan fisik merupakan dasar bagi kemajuan perkembangan berikutnya. Seiring meningkatnya pertumbuhan tubuh, baik menyangkut berat badan dan tinggi, maupun tenaganya, memungkinkan anak untuk lebih mengembangkan keterampilan fisiknya dan eksplorasi terhadap lingkungan tanpa bantuan orang tua. Pada usia ini banyak perubahan fisiologis seperti pernapasan yang menjadi lebih lambat dan dalam serta denyut jantung lebih lama dan menetap.

Proporsi tubuh juga berubah secara dramatis seperti pada usia 3 tahun, rata-rata tingginya sekitar 80-90 cm dan beratnya sekitar 10-13 kg, sedangkan pada usia 5 tahun tingginya dapat mencapai 100-110 cm. Tulang  kakinya tumbuh dengan cepat dan tulang-tulang semakin besar dan kuat, pertumbuhan gigi semakin komplit. Untuk perkembangan fisik anak sangat diperlukan gizi yang cukup seperti protein, vitamin, dan mineral dsb.

2. Perkembangan Intelektual

                  Menurut Piaget, perkembangan kognitif pada usia ini berada pada periode preoperasional, yaitu tahapan dimana anak belum mampu menguasai operasi mental secara logis. Periode ini juga ditandai dengan berkembangnya representasional atau symbolic function yaitu kemampuan menggunakan sesuatu untuk mempresentasikan sesuatu yang lain menggunakan simbol-simbol seperti bahasa, gambar, isyarat, benda, untuk melambangkan sesuatu atau peristiwa.

Melalui kemampuan diatas, anak mampu berimajinasi atau berfantasi tentang berbagai hal. Ia dapat menggunakan kata-kata, benda untuk mengungkapkan lainnya atau suatu peristiwa.

3. Perkembangan Emosional

Pada usia 4 tahun, anak sudah mulai menyadari akunya, bahwa akunya (dirinya) berbeda dengan Aku (orang lain atau benda). Kesadaran ini diperoleh dari pengalaman bahwa tidak semua keinginannya dapat dipenuhi orang lain. Bersamaan dengan itu berkembang pula perasaan harga diri. Jika lingkungannya tidak mengakui harga dirinya seperti memperlakukan anak dengan keras, atau kurang menyayanginya maka dalam diri anak akan berkembang sikap-sikap keras kepala, menentang, atau menyerah dengan terpaksa.

Beberapa emosi umum yang berkembang pada masa anak yaitu, takut (perasaan terancam), cemas (takut karena khayalan), marah (perasaan kecewa), cemburu (merasa tersisihkan), kegembiraan (kebutuhan terpenuhi), kasih sayang (menyenangi lingkungan), phobi (takut yang abnormal), ingin tahu (ingin mengenal).

4. Perkembangan Bahasa

Perkembangan bahasa anak pra-sekolah, dapat diklasifikasikan kedalam dua tahap (sebagai kelanjutan dari dua tahap sebelumnya). Masa Ketiga (2,0-2,6 tahun) bercirikan;

a)      anak sudah mulai bisa menyusun kalimat tunggal yang sempurna.

b)      anak sudah mampu memahami memahami tetang perbandingan.

c)      Anak banyak menanyakan tempat dan nama; apa, dimana, darimana, dsb.

d)     Anak sudah mulai menggunakan kata-kata berawalan dan berakhiran.[7]

 

Tahap Keempat (2,6-6,0 tahun) bercirikan;

a)      Anak sudah menggunakan kalimat majemuk beserta anak kalimatnya.

b)      Tingkat berpikir anak sudah lebih maju

c)      Anak banyak bertanya tentang waktu, sebab akibat melalui pertanyaan kapan, mengapa, bagaimana, dsb.

5. Perkembangan Sosial

Pada usia anak pra-sekolah (terutama mulai usia 4 tahun), perkembangan sosial anak sudah tampak jelas, karena mereka sudah mulai aktif berhubungan dengan teman sebayanya. Tanda-tanda perkembangan sosial pada tahap ini adalah;

a)      Anak mulai mengetahui aturan-aturan (lingkungan keluarga/lingkungan bermain).

b)      Sedikit-sedikit anak sudah mulai tunduk pada peraturan.

c)      Anak makin menyadari akan kepentingan diri dan kepentingan orang lain.

d)     Anak sudah bisa bersosialisasi (bermain) dengan anak-anak yang lain (peer group)

Perkembangan sosial anak sangat dipengaruhi oleh iklim sosio-psikologis keluarga. Anak akan mampu menyesuaikan diri dengan keharmonisan, kerjasama dan berkomunikasi serta konsisten pada aturan bila lingkungan keluarga bersuasana kondusif.

6. Perkembangan Bermain

Usia anak pra-sekolah dapat dikatakan sebagai masa bermain, karena setiap waktunya diisi dengan kegiatan bermain. Terdapat beberapa macam permainan anak seperti;

a)      Permainan fungsi (permainan gerak),ex: meloncat-loncat, berlarian dsb.

b)      Permainan fiksi, ex: kuda-kudaan, perang-perangan dsb

c)      Permainan reseptif atau apresiatif, ex: mendengar cerita, dongeng dsb

d)     Permainan konstruksi, ex: membuat kue dari tanah, membuat rumah-rumahan dsb

e)      Permainan prestasi, ex: sepak bola, basket, dsb.

Secara psikologis dan pedagogis, bermain mempunyai nilai-nilai yang sangat berharga bagi anak, diantaranya;

a)      Anak memperoleh perasaan senang, puas, bangga dsb

b)      Anak dapat mengembangkan rasa percaya diri, tanggung jawab.

c)      Anak dapat berimajinasi secara luas dan berkreatifitas.

d)     Anak dapat mengenal aturan bermain

e)      Anak dapat memahami bahwa dirinya dan orang lain sama-sama mempunyai kelebihan dan kekurangan.

f)       Anak dapat mengembangkan sikap sportif, tenggang rasa atau toleransi.

7. Perkembangan Kepribadian

Masa anak-anak awal ini lazim disebut masa Trotzalter atau periode perlawanan atau masa krisis pertama. Krisis ini terjadi karena ada perubahan yang signifikan dalam dirinya, yaitu dia mulai sadar akan Aku-nya, dia menyadari bahwa dirinya terpisah dari lingungannya atau orang lain, dia suka menyebut nama dirinya apabila bericara dengan orang lain. Dengan kesadaran ini anak menemukan bahwa ada dua pihak yang berhadapan yaiu Aku-nya dan orang lain (orang tua, saudara, teman). Dia sadar bahwa tidak semua keinginannya akan dipenuhi orang lain atau diperhatikan kepentingannya.

Pertentangan didalam diri anak ini dapat menyebabkan ketegangan sehingga tidak jarang anak meresponsnya dengan sikap membandel atau keras kepala. Bagi usia anak, sikap membandel ini merupakan suatu kewajaran, karena perkembangan pribadi mereka sedang bergerak dari sikap dependen (membutuhkan perawatan) ke independent (bebas). Oleh karena itu agar tida berkembang sikap membandel anak yang kurang terkontrol orang tua harus menghadapinya secara bijaksana dan penuh kasih sayang.

8. Perkembangan Moral

                  Pada masa ini, anak sudah memiliki dasar tentang sikap moralitas terhadap kelompok sosialnya (orang tua, saudara, dan teman  sebaya) melalui pengalaman berinteraksi dengan orang lain. Melalui proses berinteraksi ini anak belajar memahami tentang kegiatan atau prilaku yang baik, buruk, dilarang, disetujui, dsb. Maka berdasarkan pemahaman iti, anak harus senantiasa dilatih dan dibiasakan bagaimana seharusnya bertingkah laku yang baik.

Pada saat mengenalkan konsep-konsep baik buruk, benar salah, orang tua hendaknya memberikan penjelasan tentang alasannya, seperti; mengapa harus gosok gigi sebelum tidur, mengapa harus mencuci tangan sebelum makan, mengapa tidak boleh membuang sampah sembarangan. Hal ini diharapkan akan mengembangkan self-control  atau self discipline (kemampuan mengendalikan diri) pada anak. Pada usia pra-sekolah berkembang kesadaran sosial anak yang meliputi sikap simpati  atau sikap kepedulian terhadap sesama.

 

 

9. Perkembangan Kesadaran Beragama

                  Secara umum, kesadaran beragama pada usia ini ditandai dengan ciri-ciri sebagai berikut ;

a)      Sikap keagamaannya masih bersifat reseptif (menerima) meski banyak bertanya.

b)      Pandangan keTuhanannya bersifat anthropormorph (dipersonifikasikan).

c)      Penghayatan secara rohaniah masih superficial (belum mendalam) meski telah ikut berpartisipasi dalam beribadah.

d)      Hal keTuhanan dipandang secara khayalan sesuai taraf berpikirnya.

Pengetahuan anak tentang agama akan terus berkembang ketika mendengarkan ucapan-ucapan orang tuanya, melihat sikap dan prilaku orang tuanya saat beribadah, serta pengalaman dalam mengikuti ibadah dan meniru ucapan orang tuanya.

B. Masa Anak Sekolah ( usia sekolah dasar)

1. Perkembangan Intelektual

Pada usia sekolah dasar (6-12 tahun), anak sudah dapat mereaksi rangsangan intelektual, atau melaksanakan tugas-tugas belajar yang menurut kemampuan intelektual atau kemampuan kognitifnya (membaca, menulis, menghitung). Pada masa pra-sekolah pola pikirnya masih bersifat imajinatif (khayalan), sedangkan pada masa sekolah dasar daya pikirnya sudah merujuk kepada hal-hal yang bersifat kongkrit dan rasional. Piaget menamakannya sebagai masa operasi kongkrit, masa berakhirnya berpikir khayal dan mulai berpikir nyata.

Periode ini ditandai dengan tiga kemampuan atau kecakapan baru yakni; mengklasifikasikan, menghubungkan angka-angka. Kemampuan menghitung, menambah, mengurangi. Kemampuan selanjutnya anak sudah bisa memecahkan masalah yang sederhana.

Kemampuan intelektual anak pada masa ini sudah cukup untuk menjadikan dasar diberi berbagai kecakapan yang dapat mengembangkan daya pikir dan daya nalarnya seperti, membaca, menulis, dan berhitung seta diberi pengetahuan tentang manusia, hewan, alam serta lingkungan.

2. Perkembangan Bahasa

Bahasa adalah sarana komunikasi dengan orang lain. Usia sekolah dasar merupakan masa berkembang pesatnya kemampuan mengenal, dan menguasai vocabulary  atau perbendaharaan kata. Terdapat dua faktor yang memengaruhi perkembangan bahasa yaitu;

a)      Proses jadi matang, dengan kata lain anak itu menjadi matang (organ suara sudah berfungsi) untuk berkata-kata.

b)      Proses belajar, yang berarti anak telah matang untuk berbicara lalu mempelajari bahasa orang lain dengan jalan mengimitasi atau meniru ucapan yang didengarnya.

Kedua proses ini berlangsung sejak masa bayi dan kanak-kanak, sehingga pada usia anak memasuki usia sekolah dasar, sudah sampai pada tingkat dapat membuat kalimat yang lebih sempurna, dapat membuat kalimat majemuk dan dapat menyusun dan mengajukan pertanyaan. Disekolah sengaja diberi pelajaran bahasa untuk menambah menambah perbendaharaan katanya serta mengajar menyusun struktur kalimat, pribahasa, kesusastraan dan keterampilan mengarang. Hal ini dilakukan diharapkan pesrta didik dapat menguasai dan mempergunakan bahasanya dengan baik.

3. Perkembangan Sosial

Maksud perkembangan sosial ini adalah pencapaian kematangan dalam hubungan interaksi sosial. Dapat dikatakan sebagai proses belajar penyesuaian diri terhadap norma-norma kelompok, tradisi dan moral. Perkembangan sosial anak sekolah dasar ini ditandai dengan adanya perluasan hubungan, baik hubungan keluarga, teman sebaya, atau lingkungan sekolah. Pada fase ini, anak mulai memiliki kesanggupan menyesuaikan diri sendiri (egosentris) kepada sikap kooperatif (kerja sama) atau sosiosentris (mau memperhatikan kepentingan orang lain). Anak merasa senang jika ia diterima dalam suatu kelompok dan merasa tidak senang jika ia ditolak dalam kelompoknya.

Berkat perkembangan sosialnya ini anak dapat menyesuaikan dirinya dengan kelompok teman sebayanya maupun lingkungan sekitarnya. Dalam proses belajar disekolah, kematangan perkembangan sosialnya ini dapat dimanfaatkan atau dimaknai dengan memberikan tugas-tigas kelompok baik secara fisik maupun tugas yang membutuhkan pikiran.

4. Perkembangan Emosi

Menginjak usia anak sekolah, anak mulai menyadari bahwa pengungkapan emosi secara kasar tidaklah diterima dimasyarakat. Oleh karena itu ia mulai belajar untuk mengendalikan dan mengontrol emosinya. Kemampuan control ini diperoleh melalui peniruan dan latihan-latihan (pembiasaan). Apa bila anak dikembangkan dalam lingkungan yang suasananya stabil, maka perkembangan emosi anak cenderung stabil dan sebaliknya.

Emosi-emosi yang secara umum dialami pada tahap perkembangan usia sekolah ini adalah marah, takut, cemburu, iri hati, kasih sayang, rasa ingin tahu, dan kegembiraan (senang, nikmat, bahagia). Emosi merupakan faktor dominan yang memengaruhi tingkah laku, dalam hal ini tingkah laku belajar. Emosi yang positif, akan memengaruhi individu untuk mengonsentrasikan dirinya terhadap aktivitas belajar, seperti memperhatikan penjelasan guru, membaca, berdiskusi dsb. Dan sebaliknya, apabila yang menyertai proses itu emosi yang negatif, maka proses belajar akan terganggu dalam arti individu tidak bisa memustkan perhatiannya untuk belajar.[8]

 

5. Perkembangan Moral

Anak mulai mengenal konsep moral (mengenal benar dan salah) pertama kali dari lingkungan keluarga. Usaha menanamkan konsep moral sejak dini adalah keharusan karena informasi yang diterima anak mengenai benar salah, baik buruk, akan menjadi pedoman pada tingkah lakunya dihari kemudian. Pada usia sekolah dasar ini anak sudah dapat mengikuti pertautan atau tuntunan dari orang tua atau lingkungan sosialnya. Pada akhir usia ini anak sudah dapat memahami alasan yang mendasari suatu peraturan.

Dismping itu anak sudah dapat mengasosiasikan setiap bentuk prilaku dengan konsep benar salah. Misalnya ia memandang bahwa perbuatan nakal atau dusta dan tidak hormat pada orang tua adalah perbuatan yang salah. Sedagkan perbuatan jujur, adil, dan sikap hormat kepada orang tua dan guru merupakan suatu yang benar.

6. Perkembangan Motorik

Seiring dengan perkembangan fisiknya yang beranjak matang, maka perkembangan motorik anak sudah dapat terkoordinasi dengan baik. Setiap gerakannya sudah selaras dengan kebutuhannya. Pada fase ini ditandai dengan kelebihan gerak atau aktivitas motorik yang lincah. Oleh karena itu, usia ini merupakan masa yang ideal untuk belajar keterampilan yang berkaitan dengan motorik ini, seperti menulis, menggambar, melukis, mengetik, berenang dsb.

Perkembangan fisik yang normal merupakan salah satu faktor penentu kelancaran proses belajar, baik di bidang pengetahuan maupun keterampilan. Oleh karena itu perkembangan motorik sangat menunjang keberhasilan belajar pserta didik. Pada usia sekolah dasar kematangan perkembangan motorik ini pada umumnya dicapai, karena mereka sudah siap menerima pelajaran keterampilan.

7. Perkembangan Keagamaan

                  Pada masa ini, perkembangan penghayatan keagamaannya ditandai dengan ciri-ciri sebagai berikut;

  1. Sikap keagamaan bersifat reseptif disertai dengan pengertian
  2. Pandangan keagamaannya diperoleh secara rasional berdasarkan kaidah-kaidah logika pada indikator alam semesta sebagai ciptaan Tuhan.
  3. Penghayatan secara rohaniah mulai mendalam, pelaksanaan kegiatan ritual diterimanya sebagai keharusan moral.

 

Kualitas keagamaan anak akan sangat dipengaruhi oleh proses pembentukan atau pendidikan yang diterimanya. Berkaitan dengan hal tersebut, pendidikan agama disekolah dasar  mempunyai peranan penting. Oleh karena itu pendidikan agama di sekolah dasar harus menjadi perhatian semua pihak. Senada dengan paparan tersebut Zakiah Darajat mengemukakan bahwa pendidikan agama di sekolah dasar merupakan dasar bagi pembinaan sikap positif terhadap agama dan membentuk pribadi dan akhlak anak.

 

 

 

 

 

 

 

KESIMPULAN

                  Ada berbagai kebutuhan anak yang perlu diperhatikan oleh setiap orang tua. Masing-masing kebutuhan tersebut berbeda sejalan dengan pertumbuhan anak sejak bayi sampai dewasa. Dengan demikian, orang tua harus memahami ciri-ciri dari setiap fase pertumbuhan anak agar dapat memperlakukannya sesuai dengan kebutuhan mereka.

Secara ringkas akan disimpulkan ciri-ciri dari masing-masing usia pertumbuhan anak;

  1. Masa Bayi

Sikap orang tua pada saat anak dalam kandungan ikut mempengaruhi jiwa anak. Demikian pula kesehatan ibu saat hamil mempengaruhi  sikapnya terhadap bayi yang akan lahir itu. Andaikata ibu memiliki sifat yang buruk maka ia tidak akan memberikan perhatian yang baik pada anaknya. Sikap tersebut menyebabkan si bayi tidak mendapat kasih sayang. Sehingga bibit kepribadiannya kekurangan satu unsur penting dalam pertumbuhannya.

  1. Masa Kanak- Kanak

Masa ini berkisar antara 2-6 tahun. Pada masa ini anak sangat sensitif, ia dapat merasakan apa yang terkandung dalam hati bapak ibunya. Ia sangat membutuhkan kasih sayang ibunya yang sungguh-sungguh. Ia suka meniru dan melakukan apa yang terlihat. Ia ingin meniru ibunya menyapu, menggendong atau yang lainnya. Jika ia laki-laki ia suka meniru apa yang dilakukan oleh ayahnya.

Lingkungan anak pada usia ini lebih meluas meski masih terpusat pada orang tuanya. Andaikan adiknya lahir maka ia merasa terabaikan sehingga ia akan melakukan hal-hal yang dapat merebut perhatian orang tuanya baik dengan menggangu adiknya jika ibu tidak menjaga perasaannya. Anak akan rewel atau menangis, dan sering melakukan tindakan negatif. Penderitaan batin si anak akan membawa pengaruh dalam hidupnya.

  1. Anak-Anak Masa Sekolah

Pengalaman pertama yang sangat berat bagi si anak adalah mulai belajar berdisiplin di sekolah dan harus patuh peraturan. Bagi anak yang senantiasa mendapat perhatian lebih dirumah maka pengalaman sekolah bukan hal yang menyenangkan. Apalagi guru yang tidak memberikan perhatian peralihan maka akan mempengaruhi sikap si anak seterusnya terhadap sekolah. Orang tua juga hendaknya memberikan dorongan moril kepada anak untuk bersekolah dan belajar. Hal itu akan menambahkan sesuatu dalam pertumbuhannya.[9]

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Burhanuddin, Yussak. Kesehatan Mental. Bandung: CV Pustaka Setia. 1999.

 

 

Hurlock, Elizabet. Perkembangan Anak. Jakarta : Penerbit Erlangga. 1978

 

 

Mussen, Paul Henry, dkk. Perkembangan dan Kepribadian Anak. Jakarta: Penerbit Erlangga. 1984.

 

Setiadi Arif Iman. Dinamika Kepribadian; Gangguan Dan Terapinya. Bandung : PT Refika Aditama. 2006

 

Yusuf, Syamsu. Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. 2006.

 

 

 

 


                [1]               Elizabet B. Hurlock, Perkembangan Anak (Jakarta: PTGelora Akara Pratama,1978)., hal.33.

 

[2]               Syamsu Yusuf, Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja (Bandung: PT Remaja Rosdakarya,2006)., hal.152.

 

[3]                Syamsu Yusuf, Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja………..hal: 157

[4]               Elizabet B Hurlock, Perkembangan Anak, Penerbit Erlangga, Jakarta, 1978, hal: 53.

[5]               Syamsu Yusuf, Psikologi Perkembangan Anak Dan Remaja………….hal: 161

[6]               Elizabet, perkembangan Anak………….hal: 117

[7]               Syamsu Yusuf, Psikologi Perkembangan Anak Dan Remaja……… hal: 170

[8]               Iman Setiadi Arif, Dinamika Kepribadian:Gangguan Dan Terapinya, PT Refika Aditama, Bandung, Hal: 39

[9]               Yusak Burhanuddin, kesehatan Mental ,CV Pustaka Setia, Bandung, 1999, Hal: 63

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

PRASANGKA YANG MEMBUAT KITA TERLENA


Oleh: Indra Trisnajaya

Disadari atau tidak, banyak di antara kita tertipu oleh sangkaan kita sendiri. Acapkali kita menyangka bahwa kita adalah orang yang terbaik di antara kawan-kawan kita. Dalam lingkungan keluarga terkadang kita juga merasa bahwa kita adalah orang yang paling baik. Kita merasa seperti itu biasanya karena kita merasa amal ibadah yang telah kita lakukan lebih banyak atau lebih khusyuk dari orang lain. Padahal harus diketahui bahwa prasangka-prasangka seperti itulah yang menipu dan menjatuhkan kita ke derajat yang paling rendah di sisi-Nya. Karena sesungguhnya Allah swt tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri.

Al Qur’an melukiskan prasangka seperti ini seperti fenomena fatamorgana di tengah padang pasir. Kita melihat fatamorgana yang kita sangka adalah oase yang menyegarkan. Katakanlah : Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang  yang paling merugi perbuatannya? Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka telah berbuat sebaik-baiknya. (QS. Al Kahfi: 103-104). Dalam tafsir Al Mishbah, Quraish Shihab menjelaskan bahwa orang-orang tersebut merupakan golongan orang-orang yang tidak menyadari kerugiannya, bahkan merasa diri telah berbuat sebaik mungkin, atau merasa diri telah beruntung, padahal sebenarnya mereka  bukan sekadar salah seorang yang merugi, tetapi orang yang paling rugi. Inilah yang banyak terjadi bagi mereka yang terpesona lagi terpukau dan terpaku dalam keindahan prasangka diri. Quraish Shihab mengumpamakan orang-orang tersebut seperti seorang yang berhasil mencuri dan memperoleh keuntungan materi, dia menduga telah meraih keuntungan padahal justru kerugian yang ia dapat. (Tafsir Mishbah, vol:8)

Orang yang Berprasangka Dirinya Alim

Salah satu dari mereka yang tertipu oleh sangkaan sendiri adalah  orang yang menyangka bahwa dirinya adalah orang yang alim, orang yang pandai, orang yang berilmu. Hal ini mungkin karena ia berasal dari orang-orang yang mempunyai latar pendidikan yang tinggi sehingga membuat ia merasa paling pintar di antara orang-orang di lingkungannya. Padahal Rasulullah bersabda, “Barangsiapa yang berkata: Aku ini alim, maka sebenarnya dia itu bodoh.” (Biharul Anwar 2: 110).

Ada kisah yang diriwayatkan dari sebuah hadits bahwa Nabi Musa as pernah diperintahkan Allah swt untuk belajar kepada Nabi Khidir as. Pada suatu ketika Musa as berpidato di hadapan Bani Israil. Lalu seseorang bertanya kepada beliau, “Ayyun naasi a’lam? Siapakah orang yang paling pandai? Musa menjawab, “Ana a’lamu. Akulah yang paling pandai”. Karena jawabannya tersebut, Allah swt menegur Nabi Musa as, “Ada seorang hamba di antara hamba-hamba-Ku yang lebih berilmu dari pada kamu. Sekarang ia berada di antara pertemuan dua laut.” Lalu terjadilah kisah Nabi Musa berguru kepada Khidir seperti yang diabadikan dalam Al Qur’an. (Shahih Muslim: Kisah Beberapa Rasul).

Seorang sufi besar dari Mesir, Ibnu ‘Athaillah, mengatakan dalam kitabnya Al Hikam, “Seorang mukmin jika dipuji, maka ia malu kepada Allah karena ia dipuji dengan sifat yang tidak ada pada dirinya.” Ya, mukmin yang sejati tentunya akan merasa malu apabila dipuji, karena ia merasa tidak berhak menerima pujian manusia. Ia pun merasa tidak pantas mendapatkannya. Kerena sesungguhnya hanya Tuhan-lah yang berhak dipuji karena kebesaran-nya, keagungan-Nya.

Prasangka-prasangka yang baik dan yang indah, yang kita tujukan kepada diri kita sendiri seringkali menipu dan menjerumuskan kita kepada kesombongan yang tidak kita sadari. Betapa sering dari kita yang menyangka bahwa kita telah banyak berbuat kebaikan, banyak berbuat amal seperti bersedekah, sholat tahajud, rajin beribadah, merasa pintar, merasa paling takwa. Kita juga terkadang menyangka kita telah khusyuk dalam beribadah, merasa tawadhu atau menggolongkan kita ke dalam orang-orang yang rendah hati. Padahal sesungguhnya kita telah menipu diri kita sendiri dengan prasangka tersebut. Kita tidak sadar bahwa hal tersebut telah membuat kita terjatuh dan tercela ke dalam fatamorgana-fatamorgana seperti yang telah dilukiskan Qur’an.

Alangkah ruginya jika amal ibadah yang telah kita lakukan selama ini berakhir kepada fenomena fatamorgana yang berujung kepada sikap yang tercela karena prasangka-prasangka kita yang sombong, cenderung memuliakan diri kita sendiri. Namun seyogyanya kita harus segera menyadari kekeliruan kita tersebut. Hal yang harus kita ketahui bahwa kita bisa terjatuh ke dalam jebakan fatamorgana tersebut karena kita tidak mengembalikan segala kebaikan yang kita peroleh itu kepada Sang Pemberi karunia, yaitu Allah swt.

Al Qur’an melukiskan riwayat Qarun yang hidup pada masa Nabi Musa as. Qarun berkata, “Sesungguhnya aku hanya diberi harta karena ilmu yang ada padaku.” (QS.Al Qashash: 78). Tidak lama setelah itu sangkaan dan kesombongan Qarun menyebabkan dia terbenam ke dalam bumi selama-lamanya. Maka Kami bebamkan Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. (QS.Al Qashash: 81).

Sebaliknya Al Qur’an juga menceritakan Nabi Sulaiman as, yang tak ada seorang pun yang bias menyamai kekayaannya. Al Qur’an menyebutkan: Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana (Ratu Balkis) itu terletak di hadapannya, ia pun berkata, “Hadza min fadhli rabbi. Ini termasuk karunia Tuhanku, untuk mengujiku apakah aku bersyukur atau mengingkarinya” (QS.Al Naml: 40)

Orang yang Menyangka Dirinya Tawadhu

Orang seringkali juga tertipu dengan amal-amal ibadahnya sendiri karena ia menyangka bahwa ibadahnya telah sempurna. Seperti orang yang menyangka dirinya sudah bersikap tawadhu dibanding dengan orang lain. Ia tidak sadar bahwa prasangka tersebut telah berubah menjadi sifat ‘ujub. Ibnu ‘Athaillah berkata, “ Barangsiapa yang merasa rendah hati (tawadhu), berarti ia benar-benar sombong. Sebab tidak mungkin seseorang itu merasa tawadhu kecuali ia merasa besar atau tinggi. Karena itu jika kalian menetapkan bahwa dirimu itu benar, maka kalian benar-benar sombong. Apabila kalian menetapkan diri bertawadhu padahal dirimu seorang besar dan tinggi, maka itu berarti dirimu benar-benar telah menjadi orang yang mutakabbir. Orang yang tawadhu bukanlah orang yang ketika bertawadhu merasa bahwa dirinya telah merendahkan diri. Tetapi seorang yang tawadhu adalah orang yang  bila berbuat sesuatu merasa dirinya belum layak mendapatkan kedudukan itu.” (Al Hikam, hikmah 238-239).

Dikisahkan dalam kitab Durud i Qasimi, Imam Ali menerima seorang berandal yang telah bertaubat untuk menjadi muridnya. Belum lama murid itu belajar, Imam Ali berkata kepada murid-muridnya yang lain, “Orang ini akan menjadi manusia suci sesudah ia meninggalkan tempat ini, dan kekuatannya tidak aka nada yang menandingi.” Imam Ali lalu meletakkan tangan kanannya di atas kepala  murid barunya itu. Murid-murid yang lain saling bertanya di antara mereka sendiri; mengapa mereka tidak mendapat restu seperti murid baru itu sehingga dalam sesaat mereka juga dapat memperoleh barokah dari sang imam.

Imam Ali mengetahui kegelisahan murid-muridnya tersebut. Beliau berkata, “Orang ini memiliki kerendahan hati dan karenanya aku dapat mengalirkan barokah ke dalam dirinya. Kegagalan kalian untuk berendah hati telah mempersulit kalian untuk menerima barokah, karena kalian menutup diri kalian. Jika kalian menghendaki bukti atas keangkuhan kalian, dengarkanlah apa yang akan kusampaikan ini: Orang yang rendah hati ini menganggap dirinya tidak dapat belajar tanpa jerih payah yang berat dan waktu yang lama. Akibatnya ia dapat dengan mudah dan cepat belajar. Orang yang angkuh menganggap dirinya sudah layak menerima barokah, padahal dirinya mungkin belum pantas untuk menerimanya. Memang menyedihkan menjadi manusia yang belum layak menerima barokah. Namun yang lebih menyedihkan lagi adalah manusia yang merasa bahwa ia adalah manusia yang rendah hati dan tulus, padahal kenyataannya tidak demikian. Tetapi yang paling menyedihkan dari semua itu adalah manusia yang tidak memikirkan sesuatu hal pun sampai-sampai apabila ia melihat orang lain, ia merasa dirinya jauh lebih unggul, sehingga perbuatannya tidak terkendalikan lagi.

Kita tentu tidak ingin menjadi seorang Qarun yang dibenamkan ke perut bumi akibat kesombongan, kita juga tidak ingin amal ibadah kita yang telah kita tunaikan selama ini menjadi tidak bernilai di hadapan-Nya. Sesungguhnya untuk menghindari itu semua kita harus menjauhkan diri kita dari prasangka-prasangka baik dan indah-indah yang kita tujukan kepada diri kita sendiri. Karena hal tersebut dapat merusak apa yang telah kita perbuat. Sikap yang paling baik adalah kita harus berprasangka bahwa kita belum berbuat apa-apa, dan selalu menisbahkan segala bentuk pujian dan kebaikan hanya kepada Allah swt. Karena sesungguhnya hanya Allah-lah yang Maha Mengetahui kadar keimanan seseorang, Allah-lah yang mengetahui sejauh mana pengabdian kita dan motivasi kita dalam menjalankan perintah dan menjauhi larangannya. Mudah-mudahan kita tidak terperosok ke dalam prasangka hingga membuat kita terlena.

(Tulisan ini pernah diterbitkan oleh Buletin Jumat P3M STAIN SAS BABEL)

Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Blog di WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.